August 19, 2022

Mungkin tidak ada klub di dunia yang lebih terkenal karena produksi talenta lokalnya selain Manchester United.

Dari Busby Babes hingga Kelas 92 – tim fantastis telah dibangun di atas pemain yang telah naik pangkat di Old Trafford.

Tapi kesuksesan di United juga dibangun di atas kemampuan mereka untuk mengeksploitasi pasar transfer. Bahkan Sir Matt Busby menandatangani striker terbaik pada zamannya di Tommy Taylor dari Barnsley untuk mempelopori Babes-nya.

Sir Alex Ferguson berulang kali memecahkan rekor transfer untuk mendapatkan yang terbaik – dari Roy Keane hingga Rio Ferdinand.

Batas masuk sangat tinggi untuk masuk 10 besar sepanjang masa – jadi siapa yang terbaik dari yang terbaik?

Terkait :

Denis Law
Denis Law

Denis Law

Dibutuhkan pemain khusus untuk dipuja di kedua sisi Manchester – dan Law tentu saja itu.

Dijuluki ‘The King’ oleh fans United, penandatanganan rekor Inggris £ 115.000 dari Torino membayar kembali setiap sen dari biaya itu dan lebih selama waktunya di Old Trafford.

Bagian dari ‘Holy Trinity’ Sir Matt Busby bersama George Best dan Sir Bobby Charlton, dia meneror pertahanan di dalam dan luar negeri dengan seragam merah United.

Dia mencetak 237 gol dalam 404 penampilan dan memiliki dua patung yang didirikan untuk menghormatinya di Theater of Dreams.

Law dengan kejam absen di final Piala Eropa 1968 karena cedera – tetapi perannya dalam tim hebat kedua Busby tidak akan pernah terlupakan.

Fans United bahkan memaafkannya atas gol tumitnya untuk City di Old Trafford untuk menurunkan Setan Merah pada 1974.

Bryan Robson
Bryan Robson

Bryan Robson

Selama ini, ‘Captain Marvel’ menjadi mercusuar harapan bagi para penggemar United yang putus asa.

Selama tahun-tahun mereka di hutan belantara, Bryan Robson-lah yang membawa harapan klub di pundaknya.

Gelandang swashbuckling pamungkas, ia akan menabrak tekel satu menit dan mencetak gol dari jarak 25 yard berikutnya.

Dia telah melewati masa terbaiknya saat Sir Alex Ferguson mengumpulkan tim peraih gelar pertamanya pada tahun 1993 – tetapi sudah sepatutnya dia bisa menjadi bagian dari kembalinya United ke puncak sepakbola Inggris untuk pertama kalinya dalam 26 tahun.

Robson pantas mendapatkan lebih banyak kesuksesan – tetapi tanpa penandatanganan £1,5 juta dari West Brom selama tahun-tahun kosong itu, segalanya bisa menjadi jauh lebih buruk.

Eric Cantona
Eric Cantona

Apakah dia rekrutan terbaik United? Ada argumen yang kuat untuk mengatakan dia.

Eric Cantona adalah katalis dan inspirasi bagi tim hebat pertama Ferguson. Untuk menambah itu, dia benar-benar murah dengan harga £ 1,2 juta – dan juga merampok rival sengitnya, Leeds United, dari pemain terbaik mereka.

Setelah memimpin Leeds meraih gelar – dengan mengorbankan United – pada tahun 1992, Cantona menuju ke Old Trafford dan memulai periode kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dia memenangkan gelar dan kemudian ganda dalam dua musim pertamanya, dan meskipun dia dilarang karena kung-fu menendang penggemar Crystal Palace pada tahun berikutnya, dia kemudian kembali untuk memimpin United ke ganda lagi, sementara juga menginspirasi generasi baru, yang termasuk David Beckham dan Paul Scholes.

Dalam lima musim Cantona di Old Trafford, ia memenangkan empat gelar liga. Satu-satunya saat mereka tidak dinobatkan sebagai juara liga adalah ketika dia dilarang.

Ikon sejati.

Baca Juga :

Peter Schmeichel
Peter Schmeichel

Peter Schmeichel

Tawar-menawar mutlak pada £ 550.000 – Peter Schmeichel tetap menjadi patokan bagi penjaga gawang United.

Dia bahkan akan menjadi pesaing kuat untuk kiper terbaik dalam sejarah permainan. Schmeichel mengubah cara posisi dimainkan, dengan gerakannya yang terinspirasi bola voli memungkinkan dia melakukan penyelamatan paling spektakuler.

Lemparannya yang sangat besar menjadi fitur utama serangan United – terutama saat melempar bola ke Ryan Giggs atau Andrei Kanchelskis di sayap.

Dia memenangkan semuanya di United dan tersingkir dengan gaya yang sempurna dengan menjadi kapten mereka untuk kemenangan di Liga Champions pada tahun 1999 untuk menyelesaikan treble yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Christiano Ronaldo
Christiano Ronaldo

Christiano Ronaldo

Jersey David Beckham akan selalu menjadi yang besar untuk diisi – tetapi Cristiano Ronaldo melakukannya dengan tepat untuk menjadi No.7 yang lebih ikonik untuk United.

Dia tiba sebagai £12 juta, remaja show pony – dan pergi sebagai pemain terbaik di planet ini.

Di bawah bimbingan Ferguson, Ronaldo berubah dari pemain sayap yang menyebalkan menjadi penyerang yang lengkap, yang merupakan tokoh kunci dalam tim hebat terakhir mantan manajer United itu.

Dengan Portugis memimpin baris, United mencapai final Liga Champions back-to-back – memenangkan trofi pada tahun 2008. Dia adalah mesin gol mutlak, mencetak 42 kali dalam kampanye itu.

Dia dijual untuk rekor dunia saat itu £ 80 juta ke Real Madrid pada tahun 2009 dan berkembang menjadi pemain yang lebih besar.

Kembali ke United sekarang – Anda tidak akan melewatkannya untuk memaksa dirinya masuk daftar ini untuk kedua kalinya sebelum dia pergi sekali lagi.

Wayne Rooney
Wayne Rooney

Wayne Rooney

Masih ada rasa potensi yang belum terpenuhi di mana Wayne Rooney prihatin, tetapi pada saat ia mengakhiri karirnya di Old Trafford, ia telah mencapai prestasi ganda menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk klub dan negara.

Dia memenangkan banyak hal di United, adalah bagian dari tim hebat terakhir Ferguson, menjadi kapten klub dan menghasilkan terlalu banyak momen ikonik untuk disebutkan – tetapi mungkin tidak lebih dari tendangan overhead kemenangan derby yang spektakuler melawan Man City.

Mungkin suatu hari dia akan kembali mengelola klub dan semakin memperindah status legendarisnya.

Roy Keane
Roy Keane

Roy Keane

Dikatakan segalanya tentang pengaruh Roy Keane di United bahwa hampir 17 tahun sejak kepergiannya yang sengit, posisinya di tim masih harus diisi.

Benar, Ferguson menemukan cara untuk mengatasi ketidakhadiran pemain Irlandia itu dengan mengubah sistemnya, tetapi United telah mendambakan gelandang box-to-box yang serba bisa itu sejak kapten mereka pergi.

Penandatanganan rekor Inggris ketika dibeli dari Nottingham Forest seharga £ 3,75 juta, Keane berhasil mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh anggota tubuh Bryan Robson yang menua dan merupakan detak jantung tim United selama lebih dari satu dekade di mana mereka mendominasi Liga Premier.

Dia diskors dengan kejam untuk final Liga Champions 1999, tetapi penampilannya di semifinal melawan Juventus bisa dibilang yang terbaik untuk klub.

Nemanja Vidic
Nemanja Vidic

Nemanja Vidic

Ada begitu banyak bek tengah Ferguson yang bisa dengan mudah masuk daftar ini. Steve Bruce, Gary Pallister, Jaap Stam, Rio Ferdinand – tetapi Nemanja Vidic mendapat anggukan karena harga tawarnya sebesar £7 juta.

Pemain Serbia itu tidak berbakat secara teknis seperti Ferdinand, dan tidak selengkap Stam, tetapi kedatangannya – bersama dengan Patrice Evra pada 2006 – mengubah pertahanan United, mengeluarkan yang terbaik dari Ferdinand dan membuktikan platform untuk tim hebat terakhir Ferguson.

Vidic ganas dalam tekel, fantastis di udara dan sangat kuat di tanah sehingga, untuk waktu yang lama, dia tidak bisa dimainkan.

Dia memenangkan lima gelar dan Liga Champions pada waktunya di United – serta hati para penggemar karena gaya bertahannya yang berdarah-darah.