December 3, 2022

Dengan Vecna ​​terungkap, Eleven (Millie Bobby Brown) di ambang mendapatkan kekuatannya kembali, dan gerbang baru terbuka antara Hawkins dan Upside Down, Stranger Things tidak hanya mendekati akhir dari musim keempatnya, tetapi juga serinya berakhir.

Tentu saja, musim kelima sedang dalam perjalanan (akhirnya) dan Netflix merayakan volume musim 4 dan program secara keseluruhan dengan mendedikasikan Kamis penuh Pekan Geeked 2022 untuk seri tersebut. Meskipun ini sama retrospektifnya dengan pratinjau, masih banyak informasi untuk diuraikan, jadi kami telah menyusunnya ke dalam daftar acara hari ini yang praktis.

Dan pastikan untuk check in setiap hari karena kami akan menambah basis pengetahuan kami saat Geeked Week berlanjut.

Baca Juga : Thor: Love and Thunder Tiket Telah Dijual, Poster Baru Terungkap

STEVE SEHARUSNYA MATI

(Photo by Netflix)
(Photo by Netflix)

Tidak seperti beberapa pertunjukan yang bekerja dari rencana induk yang terperinci, pencipta Matt Duffer dan Ross Duffer mengungkapkan bahwa mereka hanya benar-benar menyelesaikan musim pertama.

“[Netflix] meminta kami untuk memandu mereka melalui mitologi,” kata Ross Duffer. “Jadi kami berbicara dengan penulis kami tentang Upside Down dan itulah yang paling kami bicarakan sekarang [di musim 4]. Ketukan besar ada di sana. ”

Beberapa dari ketukan itu telah dimainkan sepanjang musim, dan itu menyebabkan koneksi Vecna ​​ke Eleven. Dan beberapa jawaban yang belum datang di musim kelima dan terakhir telah diunggulkan di musim 4.

Tapi satu contoh bagaimana membuat seri mengubah cerita: Steve (Joe Keery) ditakdirkan untuk mati di musim 1.

“Ketika dia kembali dan melawan Demogorgon, itu seharusnya ayah Jonathan,” Matt Duffer mengungkapkan. Baik Duffer tidak dapat mengingat dengan tepat kapan Steve akan mati, tetapi mereka memuji Keery dengan mengubah lintasan karakter.

“Anda mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak berhasil,” lanjutnya. “Pemeran memengaruhi di mana Anda mengambil narasi, penulis dan sutradara lain … itu adalah makhluk hidup ini.” Dia juga menambahkan bahwa meskipun mereka tidak mengada-ada pada saat ini – ini adalah rencana kasar setiap saat – tindakan membuat Stranger Things selalu “menginformasikan apa yang kami lakukan.”

BERTUMBUH BERARTI MENJADI LEBIH GELAP

(Photo by Netflix)
(Photo by Netflix)

Salah satu hal yang menginformasikan cerita adalah perjalanan waktu yang tak terhindarkan. Seiring bertambahnya usia aktor, demikian juga karakternya — meskipun tidak dalam perkembangan 1:1. Musim 4 melihat anak-anak memasuki sekolah menengah dan menemukan tempat mereka di dalamnya. Dan kompleksitas yang berkembang itu menyebabkan perubahan nada dalam serial ini.

“Itu tidak mungkin The Goonies lagi, tetapi mereka bisa berada di film horor,” jelas Ross Duffer.

Matt Duffer menambahkan: “Mereka yang semakin tua memaksa pertunjukan untuk berkembang. [Bagi kami] sekolah menengah adalah petualangan yang menyenangkan [dan] sekolah menengah itu mengerikan. Saya tidak punya apa-apa selain kenangan buruk tentang sekolah menengah, ”

Memanggil kenangan itu, Duffers mengisi musim dengan eksplorasi kecemasan dan depresi yang lebih besar, yang diwakili oleh Vecna.

“Musim 3 [adalah] film blockbuster besar kami. Musim 4 adalah Nightmare on Elm Street dan Hellrasier, ”katanya.

Batu ujian film itu pasti dimainkan dalam alur cerita Max (Sadie Sink).

“Anda tahu dia menargetkan orang-orang yang berada di tempat nyata, dan Max adalah salah satu dari orang-orang itu,” kata Sink. “Dia berurusan dengan kesedihan atas kematian Billy.”

Meskipun, seperti yang dilihat pemirsa, musik Kate Bush jelas membantu kedua situasi itu.

Dan meskipun cerita di Hawkins mencapai beberapa kedalaman tergelapnya, tidak setiap plot season 4 perlu dibuat sedemikian parah.

“Kami membuat film komedi thriller stoner di mana mereka merekam film yang berbeda, psikologis, jenis film,” kata Finn Wolfhard tentang perjalanan Mike, Will (Noah Schnapp) dan Jonathan (Charlie Heaton) melintasi Amerika Serikat bagian barat. “Itu sangat menyenangkan.”

Brown, sementara itu, mengatakan dia “menghargai Duffers yang mengambil kemampuan [Eleven].” Penyelaman mendalam ke dalam kesejahteraan emosional karakter dan perjuangan hubungan “nyata” antara Mike dan Eleven jelas membedakan segalanya dari musim sebelumnya, di mana kekuatannya menjadi yang utama. Dia juga berpikir itu adalah keputusan yang bagus untuk memisahkan para pemain dan fokus pada lokasi tahun 1980-an yang berbeda. Tapi dia juga mencatat, “Itu selalu berakhir di Upside Down.”

Baca Juga :

SEASON 4, VOLUME 2 TEASER DAN KAMPANYE HELLFIRE CLUB

(Photo by Tina Rowden/Netflix)
(Photo by Tina Rowden/Netflix)

Bagian utama dari sesi berakhir dengan teaser singkat (diposting di atas) musim 4 Volume 2. Dua episode terakhir musim ini melihat Joyce, Hopper, dan Murray (Brett Gelman) terus menyelidiki misteri Rusia sementara Eleven keluar untuk menghadapi Vecna. Meskipun, seperti yang dia klaim dalam godaan, “Kamu telah membebaskanku … Kamu tidak bisa menghentikan ini sekarang.”

Setelah itu, Wolfhard, Priah Ferguson (Erica di serial), Gaten Matarazzo (Dustin) dan Joseph Quinn (karakter baru Eddie Munson) ambil bagian dalam kampanye Dungeons & Dragons yang dijalankan oleh B. Dave Walters. Bertempat di “Hawk’s End,” kampanye melihat kelompok menghadapi mayat hidup, bertarung dengan Vecna, dan menyelamatkan hari. Khususnya, Ferguson memainkan Lady Applejack Erica sementara Quinn memainkan makhluk bernama “Joe Kerry.” Itu adalah 80 menit yang menarik yang membuktikan, sekali lagi, bahwa Walters adalah salah satu dungeonmaster terbaik yang bekerja di video.