August 20, 2022

Ulasan lanjutan untuk Thor: Love & Thunder telah menjelaskan beberapa karakter penting, poin plot, dan banyak lagi sebelum rilis film MCU.

PERHATIAN: Mengandung Spoiler Untuk Thor: Love & Thunder

Sementara film tersebut baru akan tiba di bioskop pada 8 Juli, ulasan awal Thor: Love & Thunder telah mengungkapkan beberapa detail utama (dan spoiler) menjelang rilis resmi sekuel Taiki Waititi yang sangat dinanti. Setelah peristiwa Avengers: Endgame, Chris Hemsworth kembali sebagai dewa Asgardian eponymous Thor dalam petualangan “solo” keempatnya di MCU. Kali ini dia diapit oleh banyak teman, musuh, dan rintangan baru termasuk kembalinya Jane Foster (Natalie Portman), Asgardian King Valkyrie (Tessa Thompson), teman tepercayanya Korg (Taika Waititi), Guardians of the Galaxy, dan bahkan dewa Olympian Zeus, digambarkan untuk pertama kalinya di MCU oleh Russel Crowe.

Selain banyak detail plot dan karakter spesifik yang membuat penggemar MCU penasaran, ulasan awal Thor: Love & Thunder juga memberikan indikasi kuat tentang apa yang bisa diharapkan penggemar dari kualitas film secara keseluruhan. Pada saat pers, film tersebut saat ini memiliki rating kritik 71% di Rotten Tomatoes, berdasarkan 131 ulasan sebelumnya. Meskipun skor itu sama sekali tidak buruk — dan ada ratusan ulasan yang masih menunggu untuk diterbitkan dan dihitung — jika jumlahnya tetap, Marvel’s Thor: Love & Thunder akan menjadi film dengan peringkat terendah ketiga dalam serinya setelah Thor (77%) dan Thor: Ragnarok (93%), mengalahkan Thor: The Dark World (66%).

Artikel Terkait :

Fans harus menunggu sampai Thor: Love & Thunder tiba di bioskop untuk semua detail utama dan rahasia tersembunyi untuk terungkap, tetapi ulasan awal telah mengkonfirmasi beberapa hal termasuk cerita asal Natalie Portman’s Mighty Thor, beberapa akting cemerlang yang sebelumnya tidak diketahui, dan apakah Chris Hemsworth akan kembali sebagai Dewa Petir atau tidak dalam angsuran waralaba mendatang. Banyak ulasan juga membahas kompleksitas film dan nada manik, keberhasilan dan kegagalan berbagai karakter baru dan yang kembali, dan mungkin yang paling penting, memberikan kesan pertama tentang penjahat terkenal Love & Thunder, Gorr the God Butcher dari Christian Bale. Berikut adalah melihat setiap detail utama yang disimpulkan dari ulasan awal Thor: Love & Thunder dan apa artinya bagi film MCU Phase 4.

Thor versi Natalie Portman origin Komik Akurat (Agak)

Marvel Studios terkenal karena mengambil asal-usul buku komik dari banyak karakternya dan mengadaptasi elemen yang nyaman agar sesuai dengan alam semesta sinematiknya yang terus berkembang — sementara juga sepenuhnya mengabaikan apa yang tidak mereka butuhkan. Mighty Thor karya Natalie Portman tidak berbeda, karena Thor: Love & Thunder membawa sapuan luas komik ke layar lebar. Seperti yang diharapkan, Jane Foster mengambil mantel setelah didiagnosis menderita kanker stadium empat dan mampu berubah menjadi Thor Perkasa dengan bantuan palu tua Thor Odinson Mjolnir, yang telah ditempa ulang untuk film tersebut. Bagaimana ini terjadi agak tidak jelas. Bukan semua kabar baik untuk karakter tersebut, karena Love & Thunder juga menyertakan detail komik yang akurat bahwa transformasi Jane menjadi Mighty Thor sebenarnya tidak menyembuhkan kankernya, melainkan memperburuknya. Dalam komik, proses pada dasarnya membatalkan kemajuan yang dibuat oleh perawatan kankernya setiap kali dia berubah, dan itu tampaknya juga terjadi di sini. MCU kemungkinan tidak akan menyelam terlalu jauh ke dalam peristiwa busur komik Mighty Thor, tetapi garis besar umum tentang bagaimana Jane menjadi pahlawan super tetap utuh.

Love & Thunder Kesulitan Untuk Menyeimbangkan Tone-nya

Satu kritik yang tampaknya hadir di setiap ulasan Thor: Love & Thunder adalah bahwa film tersebut berjuang untuk menggabungkan alur ceritanya yang sangat serius dengan kelebihan sensor warna dan komedi khas sutradara Taika Waititi. Sementara film tersebut mengatur beberapa situasi yang benar-benar mengerikan seperti kanker stadium empat Jane dan kematian anak kecil Gorr yang memicu pencariannya untuk membalas dendam, Love & Thunder telah dicemooh karena menyeimbangkan elemen-elemen ini dengan lelucon dan referensi tanpa henti yang dirancang untuk memperoleh respon yang berlawanan dari penonton. Alonso Duralde dari The Wrap berkomentar bahwa film “tidak dapat mendukung bobot tema-tema serius [nya] di tengah semua kalimat tunggal dan alis yang terangkat.” Mark Kennedy dari The Associated Press mengambil langkah lebih jauh, mengklaim “Gergaji dari kematian dan penderitaan menjadi kebodohan sangat mengejutkan, dengan Jennifer Kaytin Robinson dikreditkan bersama Waititi untuk naskah yang sepertinya ditempelkan bersama setelah gerbil merobek sekantong kata-kata .”

Thor: Love & Thunder Kameo

Sementara kritikus telah dilarang untuk merusak sebagian besar akting cemerlang Thor: Love & Thunder, ada cukup detail untuk mengumpulkan beberapa nama besar yang muncul dalam film. Ulasan Rolling Stones secara khusus menyebutkan “cameo yang dimuliakan secara serampangan”, tetapi tampaknya merujuk secara khusus ke Guardians of the Galaxy, tetapi ulasan lain telah mengkonfirmasi bahwa Thor 4 akan menampilkan beberapa tamu tak terduga. Ann Hornaday dari The Washington Post mengacu pada “sekelompok pemain yang menampilkan film-dalam-permainan-dalam-film” yang pasti terdengar seperti tindak lanjut dari Thor: Drama Ragnarok yang sering dirujuk menampilkan Matt Damon sebagai Loki. AP juga mengkonfirmasi bahwa istri Chris Hemsworth, Elsa Pataky dan salah satu putranya akan muncul sebagai cameo Thor: Love & Thunder, selain “komedian yang cukup terkenal memainkan peran Cate Blanchett dari Ragnarok.” Damon yang mengulangi perannya sebagai Loki telah dikonfirmasi, seperti halnya Melissa McCarthy yang muncul di beberapa titik dalam film, berpotensi menunjuk ke arahnya yang menipu peran Hela, dewi kematian Asgardian.

Love & Thunder Bukan Film MCU Terakhir Chris Hemsworth Sebagai Thor

Dengan Natalie Portman mengambil alih peran sebagai Mighty Thor di Love & Thunder, dapat dimengerti bahwa ini bisa menjadi film MCU terakhir Chris Hemsworth. Sementara Portman memang bergabung dengan pemeran sebagai Mighty Thor, telah disimpulkan beberapa ulasan Thor: Love & Thunder saya bahwa ini tidak akan menjadi film MCU terakhir untuk God of Thunder yang telah lama berjalan dari Hemsworth. Leah Greenblatt dari Entertainment Weekly menulis, “Bahkan di Valhalla atau Paradise City, masih ada cinta dan kehilangan; Thor dengan patuh memberikan keduanya, dan katarsis dalam klimaks yang tak terhindarkan berfungsi ganda sebagai persiapan untuk angsuran berikutnya.” Sementara ulasan Rolling Stone memang menggoda “perpisahan untuk seseorang yang mungkin atau mungkin tidak masih akan kembali kapan pun kenyamanan menganggapnya demikian,” ulasan yang sama juga mengklarifikasi bahwa “kami diberi pengaturan untuk angsuran di masa mendatang” dan bahwa “waralaba ini tidak tidak akan pergi dalam waktu dekat.” Hemsworth sendiri telah mengatakan bahwa dia berencana untuk terus bermain Thor sampai Marvel Studios membuatnya berhenti, sehingga tampaknya penggemar akan menonton setidaknya satu lagi film MCU yang menampilkan OG Avenger.

Baca Juga :

Performa Gorr Christian Bale Bagus, Tapi Ada Masalah

Kembalinya Christian Bale ke film komik sebagai Gorr the God Butcher telah dipuji oleh banyak kritikus, tetapi sayangnya, tampaknya naskah Thor: Love & Thunder tidak selalu adil terhadap penampilan aktor yang menonjol. “Christian Bale memberikan giliran yang benar-benar menakutkan sebagai penjahat zombie,” tulis Justin Chang dari LA Times. USA Today juga menggembar-gemborkan karakter tersebut sebagai “penjahat baru terkemuka”, mengklaim bahwa “Bale luar biasa sebagai Gorr, bergabung dengan Thanos dan Killmonger di antara galeri bajingan MCU terbaik.” Pujian yang tinggi, pasti.

Elemen latar belakang Gorr juga dipuji, karena dia adalah penjahat MCU lain yang benar-benar membuat poin yang layak, meskipun salah arah — anaknya mati karena dewa yang dia sembah tidak cukup peduli untuk campur tangan — mengirimnya dalam misi balas dendam untuk membantai semua dewa-dewa. Putusnya hubungan tampaknya datang ke Waititi yang tidak memberi Bale, aktor karakter kawakan, materi yang cukup menantang untuk benar-benar menempatkan Thor: Love & Thunder di atas film MCU lainnya. Entertainment Weekly menulis, “Bale benar-benar menjijikkan dan kuburan, meskipun pengaturan yang sulit pada bagian ini tampaknya rendah untuk aktor sekalibernya; kebanyakan, dia hanya perlu menggeram dari sudut gelap dan tidak kehilangan terlalu banyak ludah tinta cumi ketika dia pembicaraan.”

Peran Guardians Of The Galaxy di Love & Thunder

Ketika Thor lepas landas dengan Guardians of the Galaxy di akhir Avengers: Endgame, kegembiraan tentang potensi cerita cross-over segera mulai berputar. Chemistry Hemsworth dengan Guardians di seluruh Endgame tidak dapat disangkal — sayangnya, waktu yang mereka habiskan bersama di Thor: Love & Thunder tampaknya menjadi bagian yang relatif kecil dari film MCU Phase 4 mendatang. Love & Thunder bertemu dengan Dewa Petir yang sudah kecewa dengan perjalanannya bersama para Penjaga. Dalam ulasan Love & Thunder-nya, Ben Kendrick dari Screen Rant memperingatkan bahwa “penonton film yang mengharapkan waktu layar yang luas dari Guardians of the Galaxy harus meredam ekspektasi mereka.” Sementara itu, LA Times menyebut urutan pembukaan film sebagai “adegan ala kadarnya, dieksekusi dengan buruk dari penandaan Thor bersama dengan Guardians of the Galaxy, memungkinkan Chris Pratt, David Bautista, Karen Gillan dan lainnya untuk menguangkan gaji cepat.”

Odinson Hemsworth & Mighty Thor bersinar dari Portman

Sementara banyak ulasan awal Thor: Love & Thunder diakui negatif ketika membahas masalah nada dan naskah film yang tidak seimbang, dan beberapa mungkin mempermasalahkan penggunaan (atau kekurangannya) karakter tertentu, chemistry antara Chris Hemsworth dan Natalie Portman adalah hampir secara universal dipuji. Tinjauan USA Today menyatakan bahwa “Portman akhirnya mendapatkan banyak hal untuk dilakukan dalam film Thor”, menambahkan bahwa “[Waititi] juga memungkinkan Hemsworth dan Portman menemukan chemistry menyenangkan yang tidak terlihat sebelumnya: Untuk pertama kalinya, Anda mengerti mengapa Thor dan Jane jatuh cinta dan putus cinta.” Caitlin Chappel dari CBR.com menambahkan, “Kredit besar untuk penulisan film ini karena telah memberi Jane cerita yang layak dia dapatkan dan menjadikannya pahlawan yang bisa dikaitkan dan dijunjung banyak orang.”

Apakah Film Marvel Akhirnya Habiskan Sambutannya?

Elemen umum di antara banyak ulasan awal Thor: Love & Thunder adalah perincian dari keadaan film MCU saat ini, karena merek lelucon komedi non-stop Waititi yang panik tampaknya telah menipis di banyak kritikus setelah lebih dari 14 tahun film layar lebar. dan perpustakaan acara streaming Disney+ yang terus berkembang. Ulasan Thor: Love & Thunder Entertainment Weekly membandingkan MCU dengan “cincin suasana hati untuk berbagai sutradaranya”, dan mengklaim “alam semesta sinematik terasa secara bersamaan terlalu besar untuk gagal dan terlalu luas untuk mendukung bobot intriknya yang tak ada habisnya.”

Ketidakmampuan Marvel Studios untuk melewati adegan serius yang mematikan tanpa memecahkan ketegangan dengan komedi yang tidak perlu telah menjadi titik frustrasi bagi banyak orang—bukan hanya kritikus—untuk beberapa waktu. Konon, kesuksesan waralaba yang berkelanjutan di box office menunjukkan bahwa, terlepas dari semua kekurangannya, penggemar belum bosan dengan film MCU. Kelelahan saat ini kemungkinan besar karena kurangnya kohesi dan arah yang tegas dari MCU Phase 4 saat ini, yang tampaknya semakin memburuk dengan setiap angsuran. Namun, beberapa waktu lalu Spider-Man: No Way Home mendapat respon luar biasa dari jutaan penggemar dan ratusan kritikus dari seluruh dunia. Jelas bahwa sementara posisi terendah waralaba mulai menggerogoti audiens yang terlalu banyak terpapar, mesin MCU itu sendiri masih sangat hidup.