liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
March 21, 2023
Samsung (Lagi-lagi) Dituding Palsukan Foto Bulan, Padahal...

Jakarta

Fitur 100x Space Zoom masuk Samsung Galaxy S23 Ultra mendapat kritik dari pengguna Reddit dengan nama akun ‘ibreakphotos’. Menurutnya, gambar bulan yang dihasilkan dari fitur ini adalah palsu.

100x Space Zoom adalah fitur yang sudah ada sejak S20 Ultra, yang merupakan kombinasi dari kemampuan zoom optik kamera dan pemrosesan komputasi. Seperti diketahui, fitur ini bisa menghasilkan foto bulan yang sangat detail untuk kamera HP.

“Banyak dari kita telah melihat foto bulan yang luar biasa dengan lensa zoom terbaru, dimulai dengan S20 Ultra. Namun, saya selalu meragukan keasliannya, karena hasilnya hampir terlalu sempurna,” tulis ibreakphotos.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Lebih lanjut, dia juga mengatakan bahwa foto bulan dari fitur ini sebenarnya tidak dibuat-buat, tetapi juga tidak sepenuhnya asli. Untuk membuktikan tuduhannya, dia mengunduh foto bulan beresolusi tinggi dan menjalankan beberapa level tes.

Dia mengurangi resolusi gambar menjadi 170 x 170 piksel dan menambahkan Gaussian blur (fitur dalam perangkat lunak pengolah foto untuk mengaburkan gambar) untuk menghilangkan beberapa detail dari bulan.

Citra bulan diolah sedemikian rupa sehingga menjadi kabur. Foto: imgur/ibreakphotos Foto: tidak ditentukan

Gambar tersebut kemudian ditampilkan di monitor komputernya dalam mode layar penuh, yang membuat gambar bulan menjadi sangat buram dan berpiksel serta tidak terlihat seperti bulan.

ibreakphotos kemudian mengambil gambar di monitor komputer menggunakan S23 Ultra. Hasil? Ya, foto bulan yang diambil dari gambar buram lebih jelas dan bagus, lengkap dengan detail seperti foto bulan yang dihasilkan oleh fitur Space Zoom lainnya.

Gambar buram bulan pada monitor komputer kemudian ditangkap menggunakan S23 Ultra. Foto: imgur/ibreakphotos Foto: unspecified Hasil foto bulan Ultra S23. Foto: imgur/ibreakphotos Foto: undefinedPerbandingan gambar yang diambil dengan foto yang dihasilkan. Foto: imgur/ibreakphotos Foto: tidak ditentukan

Kemudian dia menulis kesimpulan dari pengujian tersebut, dan awalnya memuji Samsung karena mampu menggunakan AI untuk menghasilkan gambar detail bulan bahkan saat objek yang difoto sangat buram. Namun, dia mengkritisi pernyataan yang dikeluarkan Samsung terkait fitur Space Zoom.

“Ada perbedaan antara memproses gambar beresolusi tinggi, di mana banyak gambar digabungkan untuk memulihkan detail yang hilang, dan ini, di mana Anda memiliki model AI yang dilatih khusus pada gambar bulan, yaitu untuk dapat mengenali bulan dan menggantinya. dengan gambar bertekstur bulan dalam sebuah gambar (di mana tidak ada detail yang dapat disimpan, seperti dalam percobaan ini),” tulis ibreakphotos.

Padahal, terkait tudingan tersebut, Samsung rupanya telah menjelaskan soal 100x Space Zoom pada S20 Ultra. Itu, memang ada faktor AI. Saat itu, Samsung mengatakan hal itu dimungkinkan karena handset akan menangkap 20 gambar sekaligus saat merekam. Kemudian AI akan mengevaluasi dan mengoreksi detail yang dihasilkan pada gambar.

Namun, penjelasan itu tampaknya tidak dapat diterima oleh ibreakphotos. Menurut ibreakphotos, jika fitur ‘pengoptimal adegan’ dimatikan, Anda akan melihat foto bulan sebenarnya yang dapat dihasilkan oleh S23 Ultra (dan berbagai ponsel Samsung dengan fitur Space Zoom lainnya).

“Ini bukan penajaman, ini bukan penambahan detail dari berbagai foto karena dalam percobaan ini, semua foto berasal dari gambar yang tidak ada detailnya. Foto-foto ini tidak ada yang menunjukkan kawah di bulan karena sengaja diburamkan. Tapi ternyata itu tembakan ajaib bisa mengatakan bahwa (kawah) itu ada,” pungkasnya.

Ternyata, ibreakphoto sangat anti dengan teknologi AI-assisted zoom. Bahkan, banyak juga yang terbantu dengan kombinasi kedua teknologi tersebut. Bagaimana dengan Anda, detikers?

Tonton Video “Ulasan Fitur Samsung Galaxy S23 Ultra Epic”.
[Gambas:Video 20detik]

(asj/fay)