December 1, 2022

Begitu banyak pemain Liverpool yang berkinerja buruk saat ini, dari penandatanganan musim panas besar mereka hingga bek tengah bintang mereka.

Blip sementara atau sesuatu yang sama sekali lebih memprihatinkan? Itulah pertanyaan yang diajukan Liverpool sekarang, setelah apa yang bisa digambarkan sebagai awal ‘campuran’ untuk kampanye baru.

Delapan pertandingan di dalam, tim Jurgen Klopp telah memenangkan hanya tiga, dua dari mereka berkat gol akhir, dan cara dua kekalahan mereka – penyerahan lemah hati di Old Trafford dan Liga Champions meronta -ronta di Naples – berarti bahwa optimisme yang mengikuti merobek Juli yang meriah Menang Community Shield atas Manchester City dengan cepat menguap.

Memang, ada sekolah pemikiran bahwa penundaan permainan melawan Wolves dan Chelsea sebelum istirahat internasional mungkin sebenarnya telah membantu penyebab The Reds, menghemat kekecewaan lebih lanjut dan memungkinkan mereka, mereka berharap, untuk mendorong pemain kunci kembali ke kebugaran.

Klopp tentu saja tidak terhibur dengan apa yang dilihatnya sejauh ini, berbicara setelah kekalahan 4-1 di Napoli tentang perlunya “reinvention” di Anfield. Kemenangan atas Ajax seminggu kemudian, setidaknya, mewakili langkah ke arah yang benar dalam hal itu.

Jadi, bagaimana Anda menilai minggu -minggu pembukaan musim ini? Siapakah pemain yang menonjol, orang -orang yang perlu mengangkatnya, dan apa yang dimiliki oleh kampanye lainnya untuk orang -orang dari Merseyside?

Baca Juga :

Pemain Terbaik

Itu harus Luis Diaz. Pemain Kolombia itu telah menjadi cahaya yang terlalu sering bersinar di sisi yang berjuang, memberikan empat gol dan banyak usaha dari kiri serangan Liverpool.

Diaz yang melangkah untuk menyelamatkan satu poin melawan Crystal Palace pada bulan Agustus setelah kartu merah Darwin Nunez, dan dialah yang mengatur The Reds dalam perjalanan mereka untuk kemenangan pertama kampanye dengan gol awal dalam kekalahan Bournemouth. Di tengah bencana Naples, dia adalah orang yang terus terhubung, meskipun terlambat untuk memengaruhi hasilnya.

Performa terbaik

Hanya satu pemenang di sini, pemukiman Bournemouth 9-0 yang menyamakan rekor pada akhir Agustus.

Itu adalah kemenangan Liverpool terbesar di Liga Premier, dan pertama kali mereka mencetak sembilan dalam pertandingan kompetitif sejak 1989.

Ceri mungkin adalah oposisi yang bersedia – mereka memecat manajer mereka, Scott Parker, segera setelah itu – tetapi mereka dibongkar, dengan Diaz mencetak dua gol, Roberto Firmino Sparkling dan Fabio Carvalho muncul dari bangku cadangan untuk mencetak gol Reds pertamanya.

Dan hei, itu pasti tampilan yang bagus jika Mohamed Salah tidak berhasil mencetak gol atau membantu!

Penandatang baru terbaik

Tidak banyak yang bisa dilanjutkan ke sini, tetapi akting cemerlang musim awal Fabio Carvalho menunjukkan bahwa ia akan memiliki banyak hal untuk ditawarkan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Mantan pria Fulham itu muncul dari bangku cadangan untuk membuka akun Anfield -nya di kerusuhan Bournemouth, dan kemudian empat hari kemudian ia meniup atap dari tempat itu dengan pemenang terlambat, terlambat atas Newcastle.

Dengan awal Darwin Nunez yang terganggu oleh kartu merah itu melawan Istana, dan dengan Calvin Ramsay yang belum ditampilkan sama sekali karena cedera, Carvalho adalah satu -satunya Newboy dalam kredit, untuk saat ini.

Kekecewaan terbesar

Kekalahan dari Manchester United menonjol, bukan hanya dalam hal maknanya tetapi juga dalam hal itu.

Sisi Erik Ten Hag berada di dasar batu setelah pemukulan mereka di Brentford, namun Liverpool bermain langsung ke tangan mereka dengan tampilan babak pertama yang takut-takut, di mana mereka tampak terkejut oleh energi dan fisik.

Mereka layak untuk kalah, apa pun yang dikatakan Klopp sesudahnya, dan sementara itu bisa terjadi di tempat seperti Old Trafford, faktanya tidak hanya menghancurkan suasana hati di sekitar Liverpool, tetapi juga mengangkat semangat di United.

Sejak itu, tim Ten Hag telah memenangkan setiap pertandingan liga, dan telah memperbarui harapan. The Reds musim lalu akan memegang kepala saingan mereka di bawah air.

Hal Positif Terbesar

Nah, jika kita mengira bahwa semua tim akan melalui mantra yang sulit di beberapa titik, maka hal terbaik yang bisa dikatakan adalah bahwa setidaknya Liverpool terjadi dengan baik dan lebih awal.

Ternyata, kerusakannya tidak terlalu buruk – meskipun jarak delapan poin ke Manchester City pada tahap ini, permainan di tangan atau tidak, cukup mengkhawatirkan – dan kembalinya pemain yang berpengaruh dari cedera (dan suspensi) harus memastikan bahwa kinerja, dan karenanya hasil, meningkat dalam beberapa minggu mendatang.

Thiago Alcantara, Joel Matip, Diogo Jota dan Darwin Nunez semuanya kembali, sementara Andy Robertson, Jordan Henderson dan Ibrahima Konate harus tersedia setelah istirahat internasional. Curtis Jones tidak jauh di belakang, dan Naby Keita dan Alex Oxlade-Chamberlain yang lebih rendah akan kembali pada bulan Oktober.

Bisa melakukan yang lebih baik

Banyak nama di bagian ini, dengan beberapa senjata besar Liverpool gagal menembak sejauh ini.

Virgil van Dijk telah mengalami awal yang sulit, sudah kebobolan dua penalti dan tampak goyah melawan orang -orang seperti Aleksandar Mitrovic, Jadon Sancho dan Victor Osimhen. Klopp akan ingin bintang Belandanya kembali ke performa terbaik ASAP.

Hal yang sama berlaku untuk Trent Alexander-Arnold, yang telah menjadi sasaran defensif, dan untuk Mohamed Salah, yang belum dalam kondisi terbaiknya.

Dan kemudian ada Nunez, yang mencetak gol di bangku cadangan di Community Shield dan di Fulham pada akhir pekan pembukaan musim Liga Premier, tetapi dampak terbesarnya sejak itu adalah pada dagu Joachim Andersen dari Crystal Palace.