December 3, 2022

Dengan Blancos siap untuk menjual €66 juta penyerang Serbia ke Fiorentina, kami melihat kembali pemain lain yang gagal total di Santiago Bernabeu.

Real Madrid tidak pernah takut untuk mengeluarkan uang, dan seperti Cristiano Ronaldo dan Karim Benzema, mereka telah merekrut beberapa pemain terhebat dalam sejarah.

Namun, ada banyak lagi yang menghabiskan banyak uang Madrid tetapi bahkan tidak pernah mendekati hype.

Kami akan sebutkan beberapa perekrutan terburuk yang pernah dilakukan Los Blancos…

Berita Terkait :

Nicolas Anelka

NICOLAS ANELKA | dari Arsenal | €34.5m | 1999

Madrid mengambil taruhan besar ketika mereka menandatangani striker Prancis berbakat tapi temperamental yang telah mendapatkan julukan ‘Le Sulk’ di pers Inggris. Itu tidak terbayar. Anelka hanya bertahan satu musim di Spanyol – tetapi itu adalah kampanye yang penting.

Gol pertamanya datang di El Clasico, sementara ia mencetak dua gol di semifinal Liga Champions melawan Bayern Munich.

Namun, hanya ada tujuh gol, paling tidak karena fakta bahwa penyerang itu diskors selama 45 hari pada satu titik karena menolak untuk berlatih, dengan Anelka menuduh majikan Spanyolnya memperlakukannya “seperti anjing”.

Elvir Baljic

ELVIR BALJIC | dari Fenerbahce | €26m | 1999

John Toshack terkesan oleh orang Bosnia selama waktunya bermain di Turki dan membujuk Madrid untuk membayar biaya yang sangat besar untuk sang penyerang.

Harapan Baljic untuk membuat dampak di Spanyol hampir tidak terbantu oleh cedera lutut tak lama setelah kedatangannya tetapi bahkan ketika fit, dia tidak terlihat seperti berada di level tertinggi dan dia dipinjamkan kembali ke Fenerbahce setelah hanya satu musim, dan satu gol , di La Liga.

Dia kemudian merenung: “Tidak ada salahnya saya melihat media mencantumkan saya di antara kegagalan terbesar Real; saya tidak melihat diri saya seperti itu.” Fans klub tidak akan setuju.

Antonio Cassano
Antonio Cassano

ANTONIO CASSANO | dari Roma | €5m | 2006

Biayanya mungkin kecil tetapi Cassano masih membuang-buang uang. Kembalinya dia suram – hanya satu gol dalam tujuh penampilan – sikapnya mengerikan dan dietnya bahkan lebih buruk.

“Di Madrid, saya punya teman yang bekerja sebagai pelayan hotel,” ungkap pria Italia itu kemudian. “Pekerjaannya adalah membawakan saya tiga atau empat kue setelah saya berhubungan seks.

“Dia akan membawa kue-kue ke atas tangga, saya akan mengantar wanita itu kepadanya dan kami akan melakukan pertukaran: dia akan membawa gadis itu dan saya akan mengambil kue-kue itu. Seks dan kemudian makanan, malam yang sempurna.”

Danilo
Danilo

DANILO | dari Porto | €31.5m | 2015

Danilo secara terbuka mengakui bahwa sulit untuk menangani jumlah pemain yang diawasi oleh media di Madrid.

“Kesalahan, sekecil apa pun, menjadi viral,” keluhnya. “Kesalahan menjadi sangat besar meskipun kecil. Tapi, tentu saja, ketika Anda melakukan sesuatu yang baik, itu juga sangat besar.”

Anehnya, Danilo masih bermain di level paling atas – Madrid melepasnya ke Manchester City pada 2017, sebelum dia bergabung dengan Juventus dua tahun kemudian di mana dia masih bermain.

Royson Drenthe
Royson Drenthe

ROYSTON DRENTHE | dari Feyenoord | €14m | 2007

Apakah karakter seperti Drenthe pernah memiliki disiplin untuk berhasil di level tertinggi masih bisa diperdebatkan. Apa yang kita ketahui adalah bahwa harapannya untuk berhasil di Real Madrid secara efektif berakhir saat dia tanpa ampun dicemooh oleh penonton Bernabeu selama pertandingan melawan Deportivo La Coruna.

Itu membuatnya “menderita kecemasan”, kemudian manajer Juande Ramos mengungkapkan, “Sebagai pelatihnya, saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk membantunya karena dia memiliki banyak potensi.

Itu tidak pernah disadari, dengan mantan bintang remaja itu akhirnya berangkat ke Hercules, di mana ia menjadi berita utama lebih lanjut karena mogok. Pemain sayap Belanda pensiun pada usia 29 untuk fokus pada karir rapnya.

Julien Faubert
Julien Faubert

JULIEN FAUBERT | dari West Ham | Pinjam | 2009

Mungkin bukan transfer terburuk dalam sejarah Madrid, tapi tentu saja yang paling aneh. Seluruh dunia sepak bola tercengang ketika mereka mengambil Faubert dengan status pinjaman dari West Ham selama jendela transfer Januari.

Ada opsi untuk membeli tetapi itu tidak pernah diambil, paling tidak karena pria Prancis itu melewatkan satu sesi latihan karena dia secara keliru mengira dia memiliki hari libur, dan juga tampak tertidur selama pertandingan melawan Villarreal.

Bek kanan membantahnya – “Saya tidak tertidur di bangku cadangan; Saya lebih suka tempat tidur” – tetapi itu cukup meringkas absurditas yang agak seperti mimpi dari mantra pendeknya di ibukota Spanyol.

Eden Hazard
Eden Hazard

EDEN HAZARD | dari Chelsea | €120m | 2019

Sebuah transfer 10 tahun dalam pembuatan, kepindahan Eden Hazard ke Real Madrid tampak hancur dari saat pemain sayap itu kelebihan berat badan untuk pelatihan pra-musim.

Dalam keadilan untuk Hazard, dia sangat disayangkan dengan cedera, memiliki tagihan kesehatan yang hampir bersih selama waktunya di Chelsea.

Namun, bahkan ketika dia berhasil menjalankan permainan bersama di Spanyol, dia terlihat seperti tiruan yang sangat murah dari pemain yang telah menerangi Liga Premier selama tujuh tahun.

Hazard telah mendapatkan beberapa trofi penting, termasuk Liga Champions, tetapi ia memainkan peran yang sama banyaknya dalam kemenangan Madrid 2021-22 seperti halnya Gareth Bale – dan itu bukan karena keinginan mencoba dari pihak Belgia, yang mungkin membuat seluruh situasi bahkan lebih menyedihkan.

Baca Juga :

Luka Jovic
Luka Jovic

LUKA JOVIC | dari Eintracht Frankfurt | €66m | 2019

Pada 2018-19, Jovic tampak seperti bintang besar Eropa berikutnya. Dia mencetak 10 gol dalam 14 pertandingan Liga Europa untuk Frankfurt, dan juga tampil impresif di Bundesliga.

Hal ini meyakinkan Madrid untuk membayar jumlah yang terlalu tinggi untuk seorang pemain yang dipinjamkan ke Frankfurt dari Benfica, yang mengakibatkan transfer ganda yang kompleks untuk Jovic saat ia pindah secara permanen ke Jerman sebelum menandatangani kontrak dengan Madrid pada hari berikutnya.

Jovic tentu saja tidak terbukti sepadan dengan masalahnya, dengan pemain Serbia itu sekarang hampir bergabung dengan Fiorentina setelah hanya mencetak tiga gol dalam 51 pertandingan untuk los Blancos.

Kaka
Kaka

KAKA | From AC Milan | €65m | 2009

Sangat mudah untuk memahami mengapa Real Madrid memecahkan rekor dunia transfer untuk mengontrak Kaka. Ketika dia bergabung dari Milan, dia berusia 27 tahun dan berada di puncak kekuatannya, seorang pemenang Ballon d’Or. Pada saat itu, tidak ada pemandangan yang lebih baik dalam sepak bola daripada trequartista Brasil dengan bola di kakinya: dia tidak berlari; dia meluncur.

Sayangnya, ia dihukum untuk sebagian besar waktunya di Spanyol. Cedera merusak apa yang seharusnya menjadi kemitraan sensasional dengan Ronaldo, sementara kedatangan Mourinho dan Mesut Ozil juga menghalangi harapannya untuk bermain sepak bola reguler.

Ada sorotan, belum lagi gelar Liga, tetapi seperti yang dia akui, “Saya sedikit kehilangan kesenangan bermain sepak bola [di Madrid].”

James Rodriguez
James Rodriguez

JAMES RODRIGUEZ | dari Monaco | €80m | 2014

Sama seperti orang lain di dunia sepak bola, presiden Real Madrid Florentino Perez jatuh cinta dengan James Rodriguez yang berwajah segar dan terampil saat Kolombia melaju ke perempat final Piala Dunia 2014.

Mengingat gelandang serang dengan incaran gol spektakuler itu sudah lama memimpikan pindah ke Santiago Bernabeu, transfer pun tak terhindarkan, sehingga James menjadi Galactico terbaru Perez.

Kadang-kadang selama musim pertamanya di Spanyol, ia bermain seperti itu, mengakhiri kampanye 2014-15 dengan 17 gol di semua kompetisi.

Namun, penunjukan Zinedine Zidane sebagai pelatih pada 2016 membuktikan titik balik penting dalam sejarah modern Madrid, secara efektif mengakhiri karir James di Blancos.

Dia jarang tampil di bawah pelatih asal Prancis itu, yang pada satu titik mengklaim bahwa James telah meminta untuk tidak dimainkan dalam pertandingan melawan Athletic Club.

Pada akhirnya, setelah beberapa tahun dipinjamkan ke Bayern Munich, dan musim terakhir yang mengerikan di mana ia hanya membuat delapan penampilan, penandatanganan € 80m (£ 68m / $ 86m) tidak menghasilkan apa-apa – ilustrasi sempurna tentang seberapa jauh sahamnya telah jatuh sejak memenangkan Sepatu Emas di Brasil.