August 19, 2022

Joker tidak diragukan lagi adalah salah satu penjahat terbesar dalam sejarah buku komik. Sebagai musuh bebuyutan Batman, dia telah meneror Kota Gotham sejak debutnya pada tahun 1940, dengan kejahatan mulai dari perampokan bank hingga upaya untuk menjadi orang pertama yang melakukan pembunuhan di bulan, dan hingga kehancuran yang meluas yang meninggalkan seluruh kota. berubah menjadi zombie menyeringai yang bertekad menghancurkan—dan sesuai dengan karakter yang hebat, popularitasnya tidak hanya terbatas pada komik.

Sayangnya, sementara kehebatan Joker telah menghasilkan beberapa pertunjukan yang benar-benar hebat, rekam jejak karakter di luar komik belum sepenuhnya bersih. Dengan lebih dari selusin penampilan utama di TV, film, dan video game, interpretasi yang bervariasi dari Clown Prince of Crime telah membuat jaring yang cukup luas dari yang luar biasa hingga yang mengerikan, dan kami telah meluangkan waktu untuk mengurutkan semuanya dari yang terburuk hingga yang terbaik. .

Ingin melihat mana yang berkuasa dan mana yang tidak bisa memotongnya? Baca terus!

Baca Juga :

Thor: Love and Thunder Tiket Telah Dijual, Poster Baru Terungkap
Tanggal Rilis Anime Bleach Season 17

7. The Batman 2021 Joker (Barry Keoghan)

Barry Keoghan, The Batman 2021
Barry Keoghan, The Batman 2021

Joker live-action terbaru yang muncul di layar lebar (sejauh ini) dimainkan oleh aktor terhormat Barry Keoghan (“The Green Knight”) dalam “The Batman” yang disutradarai Matt Reeves. Versi Clown Prince of Crime ini muncul untuk satu adegan cepat di akhir film, untuk memberi Riddler yang berduka Paul Dano beberapa dorongan ramah setelah Batman Robert Pattinson menggagalkan rencananya “membanjiri Gotham” yang tidak jelas. Ada juga adegan gaya “Silence of the Lambs” yang secara naratif tidak berguna, yang telah dihapus tetapi akhirnya muncul secara online.

Sayangnya, jika kita harus mengurutkan semua Joker live-action satu sama lain, versi Keoghan harus berada di urutan terbawah. Penampilannya lesu dan tenang dengan cara yang tampaknya tidak cocok untuk karakter yang biasanya sangat flamboyan, sampai-sampai Keoghan tampak hampir malu untuk melakukan tawa ikonik. Katakan apa yang Anda mau tentang Joker yang keren di Instagram (dan teruskan, itu sangat buruk), tetapi setidaknya Leto memiliki energi – energi yang ditempatkan dengan buruk dan layak ngeri, tetapi energi tetap ada.

Untuk lebih jelasnya, ini bukan untuk meremehkan Keoghan sebagai seorang performer. Dia hebat sebagai antagonis menyeramkan dalam “Killing of a Sacred Deer,” dan menjadi sorotan dalam film “Eternals” yang biasa-biasa saja. Joker tampaknya berada di luar kedalamannya. Juga tidak bagus bahwa kita melanjutkan tren yang mengganggu untuk menyamakan deformitas fisik dengan kejahatan, sebuah kiasan yang paling baik ditinggalkan di masa lalu.

6. Suicide Squad Joker (Jared Leto)

Jared Leto, Suicide Squad
Jared Leto, Suicide Squad

Jika Anda bisa melewati desain yang dimulai dengan tato kata “damaged” di dahinya dan hanya berputar keluar dari sana sampai dia terlihat seperti dia harus tampil bersama Dark Lotus di Gathering of the Juggalos tahun ini, dan Anda bisa mendapatkan melewati semua cerita Jared Leto pergi ke Metode dan mengirim lawan mainnya tikus hidup, babi mati, dan kondom bekas, yang tersisa adalah … yah, tidak apa-apa, sungguh.

Untuk semua hype seputar penampilan Leto sebagai Joker di “Suicide Squad,” itu cukup banyak sekitar sepuluh menit dari screentime yang sebagian besar ada untuk cerita asal Harley Quinn.

5. Gotham’s Jerome Valeska (Cameron Monaghan)

Cameron Monaghan, Gotham's
Cameron Monaghan, Gotham’s

Dalam episode pertama “Gotham,” ada adegan ketika Edward Nygma muncul dan entah kenapa mulai berbicara tentang teka-teki, kedipan mata kepada penonton yang begitu besar sehingga cukup mudah untuk disalahartikan sebagai acara TV yang penuh pukulan, tapi kami tidak berpikir siapa pun pernah mengharapkannya untuk mencapai level yang kami lihat bersama Jerome Valeska.

Jerome adalah kasus pamungkas “Gotham” yang ingin memiliki kue dan memakannya juga. Orang-orang di belakang pertunjukan dengan jelas tahu bahwa mereka tidak dapat benar-benar membuat Joker muncul bertahun-tahun sebelum Bruce Wayne menjadi Batman karena kisah asalnya terjalin begitu erat, jadi mereka hanya melanjutkan dan menciptakan seorang pria yang secara teknis bukan Joker, tapi jelas merupakan penjahat super gila dengan seringai rictus permanen yang berpakaian sebagai badut sirkus dan ingin menabur kekacauan di mana pun dia bisa. Mereka bahkan memasukkannya ke dalam cerita yang diangkat dari komik seperti “Death of the Family” dan “The Killing Joke” — satu-satunya perbedaan adalah orang ini tidak ingin membunuh Batman. Dia benar-benar ingin membunuh anak kaya berusia 12 tahun bernama Bruce Wayne.

Tapi seaneh itu, tak bisa disangkal kalau penampilan Cameron Monaghan juga sangat memikat. Semakin Anda mengetahui tentang dia, semakin Anda ingin menonton hanya untuk melihat seberapa jauh mereka bersedia untuk pergi – dan mengingat bahwa mereka bersedia untuk pergi sejauh Li’l Bruce hanya langsung meninju wajahnya. , itu pasti dibuat untuk beberapa televisi yang cukup liar.

Baca Juga :

4. Joker 2019 (Joaquin Phoenix)

Joaquin Phoenix, Joker
Joaquin Phoenix, Joker

Anda benar-benar harus memberikannya kepada Joaquin Phoenix untuk penampilannya dalam peran judul “Joker” 2019: dia berkomitmen untuk peran itu. Arthur Fleck secara sah sulit untuk ditonton, dengan cara yang sangat disengaja dan disengaja. Kisi-kisi dari tawa kompulsifnya, gambar horor tubuh dari sosoknya yang kurus dan anggota tubuhnya yang kurus, hubungan oedipal yang mengganggu dengan ibunya, dan getaran aneh yang dia berikan membuat penonton menjauh, bahkan saat kita melihatnya. melewati serangkaian pukulan fisik dan emosional yang tampaknya tak ada habisnya yang, tentu saja, harus menempatkan kita di sisinya. Pergeseran dari Fleck yang menyedihkan ke kepercayaan diri dan keberanian Joker yang bengkok melakukan pekerjaan yang lebih dari solid dengan transformasi yang dibangun di seluruh film.

Sayangnya, penampilan itu ada di film yang tidak pantas untuk itu. Tidak peduli seberapa menarik Anda menemukan penampilan Phoenix, hampir tidak mungkin untuk mendengar kalimat seperti “Dulu saya berpikir hidup saya adalah sebuah tragedi, tapi ini benar-benar komedi” dan tidak memutar mata Anda. Lebih buruk lagi, film tersebut mencoba untuk berjalan di garis tipis yang bersimpati kepada Fleck dan merasa ngeri olehnya, dan malah berakhir dengan menginjak-injaknya dengan sepasang sepatu badut. Hanya ada satu pembunuhan dalam film yang tidak ditampilkan sebagai setidaknya sebagian yang dapat dipertahankan, dan sementara pembunuhan yang tidak dimaksudkan untuk menjadi titik balik yang mengerikan, cara film ini lebih tertarik untuk menghadirkan kepada kita hal-hal di mana kita diberitahu bahwa hei, pembunuh massal ini mungkin ada benarnya.

Namun, dosa terburuk “Joker”, adalah menghilangkan semua misteri dari karakternya. Itulah yang membedakan Joker dari penjahat super lainnya dan membuatnya menarik dan menakutkan seperti dirinya. Dengan Arthur Fleck, kami mendapatkan laporan terperinci yang cermat tentang pelecehan masa kecilnya, masa dewasa yang menyedihkan, dan bahkan proses bagaimana dia mendapatkan namanya, dijelaskan beberapa kali jika Anda melewatkannya. Itu semua hal yang mungkin diperlukan untuk potongan karakter bernuansa yang tidak seharusnya menjadi film superhero tentang karakter mapan, tapi film ini benar-benar memiliki masa depan Batman di dalamnya.

3. Batman 1989 Joker (Jack Nicholson)

Jack Nicholson, Batman
Jack Nicholson, Batman

Penampilan Jack Nicholson sebagai Joker dalam film “Batman” tahun 1989 oleh Tim Burton cukup fantastis di hampir semua level. Dia jelas merupakan bagian terbaik dari film, dengan seringai Nicholson yang sudah menyeramkan yang ditekankan oleh riasan dan beberapa pilihan mode yang benar-benar menakjubkan. Setiap tampilan yang dia tunjukkan sangat tepat, dan adegan di mana dia menjatuhkan semua orang di museum seni dan kemudian bergabung dengan krunya sehingga dia bisa menghancurkan beberapa lukisan sambil meledakkan lagu Pangeran tentang dirinya di boombox mungkin adalah yang paling menarik. hal yang pernah dilakukan supervillain—ini benar-benar memunculkan gagasan bahwa dia lebih menyukai hal “hancurkan Gotham City” ini untuk bersenang-senang.

Satu-satunya masalah sebenarnya adalah Jack Napier, dan bukan hanya karena permainan kata yang melelahkan pada “Jack-a-Nape.”

Kisah asal Joker telah melalui banyak hal yang berbeda seperti karakter itu sendiri, tetapi salah satu momen kuncinya adalah bahwa ada semacam perubahan ketika dia dibuang ke dalam tong asam dan keluar seperti badut pembunuh. Namun, dalam “Batman” ’89, tidak ada perubahan nyata — Napier bahkan membawa setumpuk kartu sebagai ciri khasnya. Itu tidak merusak karakter seperti, katakanlah, membuatnya menjadi orang yang membunuh orang tua Batman, tapi itu pasti membuatnya jauh lebih tidak menarik.

2. Batman 1966 Joker (Cesar Romero)

Cesar Romero, Batman 1966
Cesar Romero, Batman 1966

Hampir semua hal tentang penggambaran Cesar Romero tentang Joker di acara TV “Batman” 1966 sangat bagus, dari cara dia menyerang setiap adegan dengan manik, kegirangan mengunyah pemandangan hingga cara dia mengubah seringainya menjadi cemberut kecewa ketika dia pasti dikalahkan, dan sampai pada fakta bahwa Romero menolak untuk mencukur kumisnya untuk bagian itu, alih-alih menutupi riasan badut dan membiarkannya benar-benar terlihat di setiap episode. Ada kepanikan dan bahkan sedikit ancaman pada peran yang membuatnya menjadi salah satu karakter yang paling berkesan di acara itu.

Sayangnya, hampir setiap penjahat besar lainnya di acara itu lebih baik. Karakter seperti Penguin — legendaris favorit para penulis, yang selalu memiliki naskah yang disiapkan ketika Burgess Meredith berada di kota — Catwoman dan bahkan King Tut terlibat dalam cerita yang lebih baik yang melakukan jauh lebih banyak untuk memainkan tipu muslihat mereka. Dia begitu generik, pada kenyataannya, bahwa Joker pernah membintangi sebuah episode yang awalnya dimaksudkan untuk menampilkan penjahat baru yang disebut Bandit Satu-Bersenjata, hanya untuk buru-buru ditulis ulang pada menit terakhir, meninggalkan Joker dengan satu episode yang tidak dapat dijelaskan. ketertarikan dengan mesin slot.

Default Mini Banner Center

Ironisnya, wajar untuk mengatakan bahwa penggambaran Joker modern, dengan perpaduan sadisme yang menakutkan dan tawa yang tak terduga, memiliki lebih banyak kesamaan dengan penggambaran Frank Gorshin tentang Riddler daripada dengan Romero. Itu tidak membuatnya buruk, tapi itu pasti berarti dia bukan yang terbaik.

1. The Dark Knight Joker (Heath Ledger)

Heath Ledger, The Dark Knight
Heath Ledger, The Dark Knight

Sudah cukup lama sejak “The Dark Knight” keluar sehingga kita semua telah melalui gelombang besar dari hype awal, serangan balasan yang tak terhindarkan, dan tatapan mata orang-orang yang entah bagaimana masih berdandan sebagai Joker untuk Halloween dan mendesis “mengapa begitu serius.” Inilah hal tentang kinerja pemenang Academy Award Heath Ledger sebagai Joker, meskipun: itu benar-benar bagus.

Joker dari “The Dark Knight” sama-sama menakutkan dan benar-benar lucu, tetapi lebih dari itu, dia memiliki aura misteri yang hampir mustahil untuk karakter yang begitu terkenal untuk dikembangkan. Hampir semua yang dia katakan dalam film itu bohong, apakah dia menyampaikan cerita asal yang bertentangan satu sama lain, meminta tumpukan uang yang hanya akan dia bakar, atau meyakinkan karakter lain bahwa dia tidak punya rencana sambil menjalankan skema yang rumit. dan dibangun di atas presisi jarum jam.

Ledger’s Joker telah menjadi salah satu penjahat film paling berpengaruh dalam ingatan baru-baru ini, tetapi elemen-elemen yang mungkin gagal dengan karakter lain bekerja dengan sempurna untuk seorang pria yang ada untuk tujuan tunggal meruntuhkan ketertiban dan kontrol Batman telah berusaha keras untuk merebut dari kekacauan.