August 20, 2022

Lukaku akan kembali ke Inter saat Chelsea menyetujui biaya pinjaman €8 dengan klub Serie A

Inter akan menandatangani kembali Romelu Lukaku dengan status pinjaman setelah gagal 12 bulan pertamanya di Chelsea, kami dapat mengonfirmasi.

Penandatanganan rekor klub Blues seharga £ 100 juta ($ 136 juta) akan pergi hanya dengan biaya pinjaman € 8 juta (£ 7 juta / $ 8 juta) dengan potensi untuk mendapatkan lebih banyak melalui add-on terkait kinerja.

Pemain berusia 29 tahun itu menyewa seorang pengacara khusus untuk memaksa transfer dan akan mengambil pemotongan gaji untuk memastikan dia kembali ke San Siro.

Artikel Terkait :

Bagaimana Chelsea bisa membenarkan kehilangan rekrutan sebesar itu dengan harga yang sangat murah?

Todd Boehly telah memprioritaskan negosiasi di sekitar Lukaku untuk memulai musim panas Chelsea.

The Blues sangat ingin mendapatkan gaji tertinggi klubnya £ 325.000 per minggu dari pembukuan mereka setelah rusaknya hubungan antara striker dan manajer Thomas Tuchel.

Ini meskipun Chelsea secara efektif membayar Lukaku untuk bermain untuk Inter dengan angsuran tahunan pada transfernya ditetapkan sebesar €23m (£20m/$24m).

Roc Nation, agen olahraga milik Jay-Z, membantu memfasilitasi pembicaraan yang melibatkan klien mereka, Lukaku, dan Boehly, yang telah bekerja sama secara ekstensif di masa lalu.

Kesepakatan itu menunjukkan bahwa Boehly dan konsorsium Blues yang baru sepenuhnya mendukung Tuchel terlepas dari biayanya.

Chelsea sekarang akan mencari untuk menambah pemain penyerang baru dengan Raheem Sterling dari Manchester City dianggap sebagai yang terdepan untuk datang ke London barat.

Ada opsi in-house untuk pemain pinjaman Southampton Armando Broja tetapi dia menarik minat dari West Ham dengan transfer £ 30m ($ 37m).

Mengapa Lukaku Gagal di Stamford Bridge?

Nomor 9 gagal beradaptasi dengan kehidupan di bawah Tuchel, yang menempatkan tuntutan besar untuk menekan ke depannya.

Sayangnya, itu bukan kekuatan Lukaku, yang membuat Tuchel akhirnya tidak menggunakan pemain internasional Belgia sebanyak yang dia inginkan.

Ketidakmampuan pemain atau pelatih untuk beradaptasi pada akhirnya menyebabkan sebuah wawancara tanpa izin oleh Lukaku, yang membuatnya terasing dari para pendukung.

Kerusakan dalam hubungan itu tidak pernah diperbaiki tetapi Lukaku masih mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak Chelsea dengan 15 gol.

Dia mencetak 0,45 gol yang dapat dikreditkan per 90 menit tetapi itu tidak cukup untuk mengatakan bahwa dia beradaptasi dengan baik dengan gaya permainan di bawah Tuchel.