August 19, 2022

Sadio Mane telah pergi dan Darwin Nunez telah tiba di Anfield, tetapi pemain internasional Portugal-lah yang akan menjadi penerima keuntungan terbesar

Saat satu era berakhir di Liverpool, era lain dimulai.

‘Tiga pemain depan yang terkenal’ tidak ada lagi, Sadio Mane yang pertama dari musketeer yang pergi setelah enam tahun yang gemilang dan penuh trofi di Merseyside.

“Ini momen besar,” aku Jurgen Klopp setelah kepindahan Mane ke Bayern Munich dikonfirmasi pada hari Rabu. The Reds, tambahnya, melambaikan tangan kepada “salah satu pemain terbaik di dunia sepakbola…seorang legenda, tentu saja, tetapi juga ikon LFC modern.”

Artikel Terkait :

Menggantinya akan sulit, untuk sedikitnya. Liverpool telah kehilangan pemain sebelumnya, dan pemain bagus pada saat itu, tetapi tidak sejak Luis Suarez pada tahun 2014 mereka kehilangan satu yang begitu integral dengan cara mereka bermain.

Untuk waktu yang lama, Klopp dapat memanfaatkan kecemerlangan Mane, daya tahannya, dan konsistensinya. Dia dapat mengandalkan hubungan yang menghancurkan antara Mane, Roberto Firmino dan Mohamed Salah – kombinasi yang membawa 338 gol selama lima musim terakhir, termasuk 65 dalam kampanye yang baru saja berlalu.

Sekarang, pertanyaannya adalah apakah dia bisa membangun serangan Liverpool kedua yang hebat, yang mampu mempertahankan, atau bahkan meningkatkan, standar yang ditetapkan dalam beberapa tahun terakhir.

Prospek yang menakutkan, tentu saja, tetapi prosesnya sudah berjalan dengan baik. Bakat Mane akan dilewatkan, tidak diragukan lagi, tetapi Liverpool tidak dibiarkan tinggi dan kering dengan kepergiannya.

Dalam hal opsi penyerang memasuki musim baru, potongannya sudah ada. The Reds bergerak cepat untuk mendapatkan Luis Diaz dari Porto pada Januari, sementara kesepakatan untuk membawa prospek remaja Fabio Carvalho ke klub dari Fulham telah dibuat beberapa bulan lalu. Pemain berusia 19 tahun itu akan tiba secara resmi pada 1 Juli.

Dia akan bergabung untuk pra-musim oleh Darwin Nunez, yang ditandatangani awal bulan ini dari Benfica dengan biaya rekor klub sebesar £85 juta ($104 juta).

Diaz dan Nunez, khususnya, adalah orang-orang yang akan dipandang sebagai ‘pengganti Mane, tetapi penyerang The Reds lainnya yang mungkin paling diuntungkan dari kepergian bintang Senegal, dan dengan perombakan taktis berikutnya dari Klopp.

Meminjam istilah kriket, Diogo Jota menyelesaikan musim lalu dengan “sedikit keluar dari nick”, gagal mencetak gol dalam 13 penampilan terakhirnya, dan mendapati dirinya dikeluarkan dari tim untuk final Piala FA dan Liga Champions.

Itu adalah pemain internasional Portugal, lebih dari siapa pun, yang tampaknya menderita akibat kedatangan Diaz di pertengahan musim. Dengan pemain Kolombia itu mulai beraksi, dan dengan Mane menemukan kehidupan baru sebagai No.9, pengaruh Jota jelas memudar saat kampanye mencapai kesimpulannya.

Getty Images
Getty Images

Namun dia masih menyelesaikan dengan 21 gol di semua kompetisi, 10 lebih banyak dari Firmino dan hanya dua lebih sedikit dari Mane. Dia mencetak gol tandang di Manchester United, Everton, Tottenham, Arsenal (dua kali) dan Manchester City, tiga kali dia menahan keberaniannya untuk mencetak penalti kematian mendadak yang vital dalam adu penalti, dan pada 14 kesempatan dialah yang mencetak gol pertama Liverpool dalam sebuah permainan.

Permainan serba bisanya mungkin membutuhkan sedikit kerja keras – sentuhan pertamanya, misalnya, kurang tepat jika dibandingkan dengan Salah, Diaz atau Firmino – tetapi kita bisa berharap Jota, dengan keserbagunaan, sikap, dan naluri mencetak golnya, memainkan peran besar. di era pasca-Mane di Anfield, terutama jika, seperti yang telah banyak disarankan, kita mulai melihat Liverpool lebih banyak bereksperimen dengan sistem 4-2-3-1 atau 4-4-2 musim ini.

Para pemain pasti ada di sana untuk melakukannya. Dalam diri Salah, Diaz, Jota, Nunez dan Carvalho, Klopp memiliki lima opsi bintang, semuanya nyaman bermain baik melebar atau sentral, dan sementara hari-hari Firmino sebagai starter yang pasti mungkin telah berlalu, tanpa pamrih dan kecerdasan pemain Brasil itu berarti dia tetap menjadi pemain yang lebih baik. dari aset berharga, baik sebagai No.9 atau No.10, dalam apa yang mungkin menjadi musim perpisahannya.

Di Liverpool, pekerjaan terbaik Jota datang ketika bermain alih-alih Firmino sebagai penyerang tengah, tetapi di Wolves ia sering unggul dalam operasi sebagai second striker bersama Raul Jimenez, dan tidak sulit untuk melihatnya bergabung dengan baik dengan Nunez, yang kecenderungan alaminya tampak untuk melayang ke kiri sebelum tiba dengan kuat ke area penalti.

Getty Images
Getty Images

Kita seharusnya tidak mengharapkan perubahan besar dalam cara bermain Liverpool. Cara mereka, umumnya, adalah mendominasi bola dan menciptakan kelebihan di area yang luas. Full-back mereka, Trent Alexander-Arnold dan Andy Robertson, akan tetap menjadi kunci, dan mereka akan bertahan dengan garis pertahanan yang tinggi, dipimpin oleh Virgil van Dijk, yang memungkinkan mereka untuk menekan permainan di area lawan.

Tetapi apa yang akan mereka miliki adalah fleksibilitas dan mungkin sedikit lebih banyak ketidakpastian juga, dalam hal pemilihan. Salah, tentu saja, akan menjadi starter di sebagian besar pertandingan, tetapi Klopp harus dapat mencampur dan mencocokkan di tempat lain, mengubah formasi dan personel agar sesuai dengan lawan dan jadwal, dan melakukannya jauh lebih teratur daripada tahun-tahun sebelumnya.

Kami melihat tanda-tandanya musim lalu, ketika 21 pemain tampil dalam 20 pertandingan atau lebih di semua kompetisi. Diam-diam, Liverpool telah membangun skuad pemain yang semuanya dapat berkontribusi saat dibutuhkan, dan bahkan hilangnya Mane, atau nama lain yang kurang digembar-gemborkan seperti Takumi Minamino dan Divock Origi, seharusnya tidak merusak itu.

Semua mata, tentu saja, akan tertuju pada Nunez, mengingat reputasi dan label harga yang dia dapatkan, sementara itu akan menarik untuk melihat apakah Diaz dapat melanjutkan performa cemerlang yang dia tunjukkan setelah kepindahannya. Orang dalam Anfield percaya itu tidak akan lama sebelum Carvalho, yang dipandang sangat sebagai opsi penyerang / No.10 untuk saat ini, mendorong untuk dimasukkan, dan Firmino, tentu saja, akan bertekad untuk mengakhiri karir The Reds-nya dengan tinggi.

Adapun Jota, dia tahu betapa pentingnya dia bagi Liverpool dalam kondisi terbaiknya. “Monster yang menekan,” kata asisten manajer Pep Lijnders. “Seorang finisher kelas dunia,” kata Klopp.

Dia mungkin telah memudar musim lalu, tetapi berharap bintangnya bersinar terang lagi tak lama lagi. Keluarnya Mane, dan kedatangan Nunez, mungkin menjadi pertimbangannya.