December 3, 2022

Itu adalah kekalahan kandang terburuk bagi The Three Lions sejak 1928, dan memberi tekanan pada manajer Gareth Southgate menjelang Piala Dunia.

Inggris menderita kekalahan kandang terburuk mereka selama 94 tahun saat mereka dikalahkan 4-0 di kandang oleh Hungaria dalam pertandingan UEFA Nations League pada hari Selasa.

Ini adalah pertama kalinya Inggris dikalahkan dengan empat gol dalam pertandingan kandang sejak kekalahan 5-1 dari Skotlandia pada 1928.

Para pemain Inggris dicemooh habis-habisan oleh fans tuan rumah di Molineux, dengan tekanan sekarang pada manajer Gareth Southgate pergi ke Piala Dunia akhir tahun ini.

Baca Juga :

Apa yang terjadi pada pertandingan Inggris melawan Hungaria?

Sementara mereka mendominasi penguasaan bola, Inggris menciptakan sedikit hal berharga dan diambil alih oleh tim Hungaria klinis yang mencetak empat dari lima tembakan tepat sasaran.

Ini adalah pertama kalinya Inggris kebobolan empat gol di kandang sejak 1953, ketika mereka kalah 6-3 dari lawan yang sama.

Roland Sallai membuka skor setelah 16 menit dengan tendangan cerdas yang diambil setelah Kalvin Phillips gagal membersihkan tendangan bebas, dan menggandakan keunggulan setelah 70 menit menyusul serangan balik Hungaria.

Zsolt Nagy dan Daniel Gazdag kemudian mengakhiri malam yang menyedihkan bagi Southgate dan Inggris, sementara John Stones juga diusir keluar lapangan karena mendapat kartu kuning kedua.

Hasilnya berarti Inggris tetap berada di urutan terbawah grup Liga Bangsa-Bangsa UEFA mereka dan dalam bahaya degradasi ke tingkat kedua kompetisi – tetapi yang lebih mengkhawatirkan adalah kinerja yang datar dan tidak bersemangat, yang mengakibatkan kekalahan kandang dengan empat gol tanpa mencetak gol untuk pertama kalinya. pernah.

Mencekam dan Toxic

James Robson dari GOAL berada di Molineux, dan memberikan pandangannya tentang malam yang menyedihkan bagi Inggris…

Itu bermusuhan dan beracun – dan itu membuat Gareth Southgate memiliki banyak hal untuk dipikirkan selama musim panas.

Jangan lupa bahwa Inggris menghadapi dua pertandingan lebih sulit di jendela internasional berikutnya – melawan Italia tandang dan Jerman di kandang.

Apakah Anda menghargai Liga Bangsa-Bangsa atau tidak, itu adalah pertandingan yang penuh dengan bahaya bagi seorang manajer yang telah melihat para penggemar menyerangnya kurang dari setahun setelah memimpin Inggris ke final Euro.

Tidak diragukan lagi itu terasa seperti reaksi berlebihan dari kerumunan Molineux, tetapi para pendukung tidak dapat diabaikan.

Itu mungkin reaksi terburuk sejak Roy Hodgson memimpin Inggris kalah dari Islandia di Euro 2016.

Ejekan terdengar di sekitar stadion, sementara Southgate harus menahan teriakan “Kamu tidak tahu apa yang kamu lakukan” dan “Kamu dipecat di pagi hari.”

Sementara itu, para pemain menghadapi teriakan “Malu pada Anda” saat mereka pergi untuk bertepuk tangan di akhir pertandingan.

Ini adalah akhir yang menyedihkan dari kuartet permainan yang menyedihkan. Itu adalah penampilan malang yang pantas mendapatkan semua kritik, tetapi memanggil kepala Southgate luar biasa, mengingat prestasinya sebagai manajer Inggris.

Untuk semua kesuksesan ini, sifat kekalahan dari Kroasia di Piala Dunia dan Italia di Euro membuatnya terbuka untuk kritik atas kemampuannya untuk membuat Inggris melewati batas.

Tidak diragukan lagi, itu akan digunakan sebagai amunisi untuk melawannya saat dia menghadapi panggilan untuk dipecat.

Apa yang Inggris katakan setelah pertandingan?

Kapten Inggris Harry Kane mengatakan kepada Channel 4: “Malam yang mengecewakan. Babak pertama kami menciptakan cukup banyak peluang untuk mencetak gol, tetapi itu adalah kisah Liga Bangsa-Bangsa kami, kami belum memiliki keunggulan.

“Babak kedua tidak dapat diterima setelah tertinggal 2-0. Ini bukan waktunya untuk panik, kami harus bangkit dan kembali lebih kuat pada September.

“Jangan lupa dari mana kami berasal, final pertama kami dalam 60 tahun [di Euro 2020], semifinal di Piala Dunia dibandingkan dengan tempat kami berada dalam 50 tahun terakhir. Saya memahami rasa frustrasi para penggemar, kami akan terus bekerja untuk mencoba dan memiliki Piala Dunia yang sukses.”

Ketika ditanya tentang ejekan yang ditujukan pada Southgate dan apakah masa depan manajer dipertanyakan, Kane berkata: “Itu bahkan bukan pertanyaan yang harus saya jawab.”

Malam yang luar biasa untuk Hungaria

Seburuk apapun Inggris, Hungaria sepenuhnya meraih kemenangan bersejarah. Mereka adalah tim pertama yang mencetak empat gol tandang ke Inggris sejak tim Magyar yang hebat dari Ferenc Puskas, yang menang 6-3 di Wembley pada tahun 1953.

Setelah pertandingan, manajer Hungaria Marco Rossi memberikan dukungannya di belakang Southgate, dengan mengatakan: “Semua orang harus sadar terkadang hasil seperti ini bisa terjadi. Mereka [Inggris] tidak melakukan upaya yang tepat.

“4-0 sulit diterima, tetapi saya pikir Southgate membuktikan bahwa dia adalah pelatih yang cukup baik. Mereka [Inggris] benar-benar berada di level teratas dan harus mengikuti jejak yang mereka ikuti sampai sekarang. Saya yakin mereka akan memberi Anda kesempatan. banyak kegembiraan di Piala Dunia berikutnya. Saya yakin itu.”