August 19, 2022

Kami melihat beberapa nama besar pemain yang memutuskan untuk menelusuri kembali langkah mereka dan kembali ke mantan klub mereka

Paul Pogba dan Romelu Lukaku siap untuk meninggalkan Liga Premier setelah periode kedua yang sulit di Manchester United dan Chelsea – dan tampaknya akan bergabung dengan Juventus dan Inter, klub Serie A tempat mereka memainkan sepakbola terbaik mereka.

Sejarah sepak bola dipenuhi dengan pemain yang kembali secara emosional ke klub lama mereka, di sini kami melihat beberapa pemain yang memutuskan untuk mencoba dan menyalakan kembali percikan lama…

Artikel Terkait :

Paul Pogba
Paul Pogba

Paul Pogba (Juventus → Manchester United → Juventus)

Setelah enam tahun di Old Trafford, pemain internasional Prancis itu akan kembali ke Turin – dan akan berharap bahwa mantra kepulangan keduanya terbukti lebih bermanfaat daripada yang pertama.

Pogba awalnya bergabung dengan Juventus sebagai seorang remaja setelah kepergian yang sengit dari Manchester United pada tahun 2012 di mana ia adalah pemain muda yang luar biasa, dan mengklaim empat gelar Serie A berturut-turut di sana sebelum tawaran €105 juta (£90 juta/$110 juta) membawanya kembali ke Juventus. Liga Primer.

Tidak semuanya buruk di Old Trafford, dan ada kalanya dia terlihat seperti gelandang kelas dunia yang menginspirasi yang merupakan roda penggerak utama dalam kemenangan Piala Dunia Prancis, tetapi terlalu sering dia tidak melakukannya, dan suksesi pelatih gagal untuk membangkitkan semangat. dia untuk menemukan bentuk terbaiknya.

Transfer gratisnya kembali ke Juventus adalah kesempatan bagi Pogba untuk menunjukkan bahwa dia bisa mendorong tim klub maju, pada saat Bianconeri paling membutuhkannya.

Romelo Lukaku
Romelo Lukaku

Romelu Lukaku (Inter → Chelsea → Inter)

Jika satu cerita mungkin mengalahkan kembalinya Pogba, maka itu adalah kepulangan Romelu Lukaku di San Siro hanya setahun setelah ia pergi untuk comeback sendiri di Chelsea.

Sama seperti pemain internasional Prancis, bintang Belgia awalnya kembali ke mantan klub Liga Premier dengan satu poin untuk dibuktikan, dan mencicipi kesuksesan Piala Dunia Antarklub saat kembali bersama The Blues di musim pertamanya.

Kembalinya Lukaku ke Stamford Bridge telah menjadi bencana. Seorang pemain yang berkembang pesat dalam sistem Antonio Conte menjadi semakin terkekang oleh taktik Thomas Tuchel, dengan penampilannya yang menurun seiring berjalannya musim.

Anda mendapatkan perasaan ini bukan yang terakhir Liga Premier telah melihat dari pemain termuda untuk bergabung dengan klub 100 gol, tetapi ia mungkin tidak mendapatkan gigitan ketiga meniru Didier Drogba di klub yang ia dukung sebagai remaja.

Cristiano Ronaldo
Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo (Juventus → Manchester United)

Ketika tersiar kabar bahwa Cristiano Ronaldo mungkin menuju ke rival sengit Manchester City musim panas lalu, kegemparan itu bisa dimengerti beracun.

Tapi intervensi cepat dari Sir Alex Ferguson dan Rio Ferdinand – yang mengatakan kepada CR7 bahwa warisan Manchester United-nya akan ternoda – dan itu malah menjadi kepulangan emosional bagi kapten Portugal ke Old Trafford, tempat di mana ia pergi dari remaja kurus dan pamer ke superstar dengan skor bebas.

Dia telah menjadi sasaran empuk bagi pers yang terobsesi dengan jatuhnya Manchester United, tetapi memberi para penggemar lebih banyak momen untuk diingat daripada pemain lain mana pun musim ini, dan akan menjadi letnan yang lebih berguna bagi Erik ten Hag jika mereka gel.

Antoine Griezmann
Antoine Griezmann

Antoine Griezmann (Barcelona → Atletico Madrid)

Penyerang lain yang tidak sabar untuk pulang setelah kepindahan uangnya yang besar ke Barcelona naik daun.

Mengingat situasi sengit saat ia meninggalkan Wanda Metropolitano, rasanya seperti kejutan untuk melihat Griezmann kembali dari Camp Nou, terutama setelah tim Diego Simeone memenangkan La Liga tanpa kehadirannya.

Tapi kembalinya Griezmann melakukannya, mencetak delapan gol dalam 36 pertandingan saat Rojiblancos berjuang dalam mempertahankan gelar yang gagal, striker baru-baru ini meminta klub untuk membuatnya kembali permanen.

Gianluigi Buffon
Gianluigi Buffon

Gianluigi Buffon (Paris Saint-Germain → Juventus → Parma)

Kiper terhebat di zamannya, dan hampir pasti dalam perombakan sepanjang masa, Buffon hanya bermain untuk tiga klub dalam karirnya yang panjang dan bertingkat, dan dia tidak bisa menghindari dua di antaranya.

Buffon awalnya bermain di Parma pada musim 1995-96, bermain untuk salah satu tim besar di era tersebut, sebelum pindah ke Juventus pada 2001, di mana ia menghabiskan satu setengah dekade berikutnya untuk membuktikan dirinya sebagai penjaga gawang terbaik di dunia. .

Kisahnya tampaknya akan berakhir ketika dia pindah ke PSG pada tahun 2018 – tetapi dia kembali ke Juventus lagi setahun kemudian untuk mengambil mahkota Serie A lainnya, sebelum pindah kembali ke Parma tahun lalu untuk menyelesaikan lingkaran karir yang sempurna dan memimpin tugas untuk promosi dari Serie B

Gareth Bale
Gareth Bale

Gareth Bale (Real Madrid → Tottenham)

Tidak banyak yang melihat kembalinya ke Spurs untuk pemain internasional Wales itu ketika penyerang itu pindah kembali ke London Utara dengan status pinjaman selama satu musim pada tahun 2020.

Tetapi mengingat Bale secara bertahap dibekukan di Santiago Bernabeu dan perlu menjaga kebugarannya menjelang Euro 2020 yang dijadwalkan ulang, maka kembali ke klub di mana ia beralih dari bek kiri cadangan menjadi penyerang bebas masuk akal.

Itu adalah musim yang aneh bagi Spurs, tetapi 16 gol yang dia cetak dalam 34 pertandingan memberi para penggemar sesuatu untuk dipertahankan dan dia juga menunjukkan bahwa dia masih bisa memotongnya di Liga Premier. Dia sekarang sedang mencari klub baru lagi menyusul eksploitasinya untuk membawa Wales ke Piala Dunia pertama sejak 1958, tetapi kami ragu itu akan terjadi di London Utara.

Wayne Rooney

Wayne Rooney (Manchester United → Everton)

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa Inggris dan Manchester United itu mungkin tidak akan pernah mendapatkan pujian yang layak dia dapatkan untuk eksploitasinya sebagai striker tim-pertama yang bekerja keras, dan meskipun dia meninggalkan Everton saat remaja, dia selalu memiliki keinginan untuk kembali ke klub dia. dicintai

Pada tahun 2017, 13 tahun setelah dia pergi, Rooney kembali, menghabiskan satu tahun terakhir di sana dan menjadi kapten klub – yang paling menonjol adalah hat-trick yang mengesankan melawan West Ham, termasuk satu penyelesaian jarak jauh yang keterlaluan.

Dia kemudian pindah pada tahun 2018 ke D.C. United di mana dia memenangkan penggemar dengan kerja kerasnya dan cara dia membujuk para pemain muda, dan kemudian kembali ke Inggris untuk bermain untuk Derby County, di mana dia akhirnya menjadi manajer klub.

Baca Juga :

Thierry Henry
Thierry Henry

Thierry Henry (New York Red Bulls → Arsenal)

Ada beberapa hal yang lebih baik daripada menonton Thierry Henry dengan penuh semangat untuk The Gunners – dan untuk momen singkat yang bersinar, pemain internasional Prancis itu memberikan penampilan encore kepada generasi baru penggemar.

Setelah awalnya bermain untuk tim Arsene Wenger antara 1999 dan 2007, penyerang itu kembali dengan status pinjaman selama dua bulan dari New York Red Bulls pada awal 2012, untuk memberikan perlindungan di tengah Piala Afrika.

Dia bermain hanya tujuh kali dan mencetak dua gol – tetapi keduanya terbukti penting, membawa Arsenal meraih kemenangan Piala FA atas Leeds yang membuat Emirates gila, dan kemenangan terakhir atas Sunderland.

Zlatan Ibrahimovic
Zlatan Ibrahimovic

Zlatan Ibrahimovic (LA Galaxy → Milan)

Beberapa pemain sekaliber Zlatan telah memberikan CV seperti pekerja harian, dengan Ibrahimovic jarang menghabiskan lebih dari beberapa tahun di satu sisi sebelum pindah.

Namun sejauh ini dia baru kembali ke satu, dan itu adalah Milan, di mana dia membantu klub menambah satu lagi mahkota Serie A untuk pencapaian luar biasa dari penghargaannya, pengaruhnya di dalam dan di luar lapangan penting dalam menggiring skuad muda ke garis finis.

Pada usia 40, penyerang terus menentang biologi – dan kami membayangkan dia akan sangat ingin memiliki satu celah terakhir di Liga Champions.

Didier Drogba
Didier Drogba

Didier Drogba (Galatasaray → Chelsea)

Pemain depan legendaris The Blues itu tampaknya telah menandatangani kontrak dengan nada tinggi yang sempurna pada tahun 2012, ketika ia membawa Chelsea meraih kesuksesan di Liga Champions – tetapi kisahnya di Stamford Bridge belum berakhir.

Dua tahun kemudian, setelah bermain di Cina dan Turki, dia kembali dan bersatu kembali dengan Jose Mourinho – dan segera membayar kepercayaan itu dengan memecat mereka ke Liga Premier lainnya.

Dia kemudian pergi ke Montreal Impact, dengan rekornya sebagai pemain Afrika dengan gol terbanyak di liga Inggris tanpa terkalahkan hingga 2021 ketika Mohamed Salah melewatinya.

Cesc Fabregas
Cesc Fabregas

Cesc Fabregas (Arsenal → Barcelona)

Salah satu rekan terbaik Lionel Messi ketika pasangan itu datang bersama di La Masia, Cesc dihargai jauh dari Barcelona oleh janji Arsene Wenger tentang sepak bola tim utama.

Itu adalah langkah yang pada akhirnya membuahkan hasil untuk klub dan pemain, tetapi ketika Barca datang pada 2011 – tiga tahun setelah Gerard Pique melakukan perpindahan serupa dari Inggris kembali ke Spanyol – Fabregas tidak dapat menahan romansa kembalinya bermain bersamanya. rekan Lionel.

Masa tinggal tiga tahun antara 2011 dan 2014 menghasilkan setengah lusin trofi, termasuk La Liga pada 2013.

Sejak itu, dia bermain untuk Chelsea dan Monaco – tapi dia akan selalu menjadi Culé.