December 3, 2022

Jika menurut Anda tekanan transfer ke salah satu klub elit dunia – dengan biaya yang berpotensi mencapai €100 juta – mungkin membebani Darwin Núñez, maka Anda harus banyak belajar tentang penyerang tengah baru Liverpool. Pemain Uruguay itu selalu siap untuk ini. Seluruh kariernya – dan relatif singkat, hingga saat ini – di Eropa telah menjadi garis tekanan dan harapan yang tegas, sejak tim lapis kedua Spanyol yang baru didatangkan Almería mengontraknya dengan biaya €5,5 juta tak lama setelah ulang tahunnya yang ke-20, pada tahun 2019.

Lompatan awal dari klub profesional pertamanya Peñarol, menurut pengakuan Núñez sendiri, didorong oleh ambisinya untuk menafkahi keluarganya, karena selalu mengatakan dia akan membelikan ibunya sebuah rumah besar setelah mendapatkan kesepakatan besar pertamanya. “Ketika saya dipindahkan ke Almería, itulah yang saya lakukan – saya membeli enam hektar tanah dan memberikannya kepadanya,” katanya dalam sebuah wawancara dengan UEFA Champions League Weekly pada bulan Februari.

Sejak tingkat kemajuannya – dan kemampuannya untuk mengatasi kemunduran – berarti tidak ada pemberhentiannya yang benar-benar menawarkan kemungkinan lebih dari sekadar sementara. Kedatangannya di Anfield, membawanya ke puncak permainan bahkan sebelum dia berusia 23 tahun pada akhir bulan, memberinya kesempatan untuk mulai menenggelamkan giginya sepenuhnya ke dalam karir di elit dan mulai memuaskan yang tampaknya tak terpuaskan. nafsu makan.

Baca Juga :

Núñez kemungkinan akan menerimanya dengan tenang. Setibanya di Almería, ia menjadi ujung tombak proyek terkenal Turki al-Sheikh yang didanai dengan baik, mencetak 16 gol meskipun bekerja di bawah empat pelatih kepala di lingkungan yang kacau. Ketika Benfica menyingkirkannya lebih dari setahun setelah kedatangannya, mereka melakukannya di depan sekelompok kompetisi, dengan klub-klub dari Liga Premier dan Prancis memaksa klub Portugal itu menghabiskan rekor nasional € 24 juta untuk mengamankannya. Terlepas dari apakah bonus (tampaknya mudah dicapai) dalam kesepakatan Liverpool dipicu atau tidak, Núñez akan menjadi penjualan paling menguntungkan kedua dalam sejarah Benfica, sebelum transfer Rúben Dias ke Manchester City dan hanya di belakang penjualan João Félix 2019 ke Atlético Madrid seharga € 120m. Sekarang, dia lebih dari terbiasa dengan berat badan.

Darwin Núñez battles with the Liverpool defender Ibrahima Konaté at Anfield
Darwin Núñez battles with the Liverpool defender Ibrahima Konaté at Anfield

“Dengan saya, Darwin hanya akan membayar €150 juta,” klaim mantan presiden klub Luís Filipe Vieira dalam sebuah wawancara dengan harian Portugis A Bola minggu ini, merujuk pada klausul pelepasan dalam kontrak sang striker. Mengingat nada bombastis dari retorikanya dalam karya itu, itu mungkin tampak seperti bualan yang sia-sia, tetapi kami telah berada di sini sebelumnya. Jorge Jesus mengatakan dia memperkirakan harga jual Núñez akhirnya akan melampaui harga João Félix setelah gol pertamanya untuk klub pada tahun 2020, hat-trick Liga Europa melawan Lech Poznan, dan mantan pelatih Almería-nya José Gomes setuju tahun ini.

Jika pelatih cenderung salah dalam berhati-hati dengan pemain muda, bakat Núñez sangat mustahil untuk disembunyikan sehingga dia jarang menjadi subjek perlakuan seperti itu. Gaya bermainnya, mengamuk di sekitar bek tengah seperti banteng dan menyeret mereka ke saluran lebar, selalu menyarankan bahu lebar, seperti juga ketahanannya terhadap kesulitan. Musim Benfica pertamanya bukanlah hal yang sulit, hanya menampilkan enam gol Liga, keluhan lutut yang melemahkan dan frustrasi penggemar yang cukup besar. Núñez memberikan kontribusi 10 assist, sebelum terobosan musim lalu: 26 dalam 24 Liga dimulai dengan tim Benfica yang masih kurang berprestasi, serta enam dari enam Liga Champions dimulai, termasuk penghancuran satu orang dari Barcelona dan equalizer di Anfield.

Di masa-masa sulit itu, Yesus jarang menghindarkannya dari kritik publik, meskipun “hanya anak-anak”, dan hubungan mereka sering diambang batas. “Setiap hari dia menunjukkan kepada saya hal-hal baru, [dan] menunjukkan kepada saya hal-hal yang saya kurang dalam situasi tertentu,” Núñez mengakui tahun lalu. Gomes secara terbuka mengatakan: “Dia harus mempersiapkan dirinya lebih baik pada saat sebelum dia menerima bola, terutama ketika dia berada di koridor tengah [lapangan].” Potensinya begitu tinggi sehingga kebutuhan seorang pelatih untuk sempurna tak tertahankan.

Baca Juga : Real Madrid mengalahkan Liverpool untuk gelar Liga Champions ke-14

Darwin Núñez runs past the Sporting goalkeeper Antonio Adán in Lisbon in April
Darwin Núñez runs past the Sporting goalkeeper Antonio Adán in Lisbon in April

Jika ada catatan kehati-hatian, gaya berdampak tinggi Núñez akhirnya bisa berdampak buruk padanya di Liga Premier. Seperti mantan idola Kop lainnya, Fernando Torres, Núñez bermain dengan semua yang dia miliki, secara spiritual dan fisik. Terkadang, Anda bertanya-tanya apakah itu terlalu banyak. “Saya tidak dapat membayangkan bagaimana keadaan saya dalam lima atau enam tahun jika saya terus bermain di sini,” kata Torres pada 2010, dan Núñez bukanlah tipe karakter yang harus setengah-setengah. Jürgen Klopp perlu mengelolanya dengan hati-hati.

Namun jika karirnya sejauh ini adalah sesuatu yang harus dilalui, Núñez tidak mungkin terlalu memikirkannya. Dia bukan orang yang berdiri pada upacara yang, seperti yang ditunjukkan oleh sesama alumnus Liga Luis Díaz, adalah cara terbaik untuk menyesuaikan diri dengan tim Klopp yang menggembirakan.