August 19, 2022

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Saving Private Ryan mendefinisikan ulang film perang. Hilang sudah patriotisme gung-ho dari acara sinematik Perang Dunia Kedua sebelumnya dari Hollywood selama bertahun-tahun, dengan sutradara Steven Spielberg menyajikan potret yang gigih dari konflik tanpa henti dan berbahaya yang tidak dapat diprediksi.

Sejak Kapten Tom Hanks, John H. Miller turun dari kapal ke Pantai Omaha, Spielberg tidak pernah menghindar dari menggambarkan kekacauan yang sedang berlangsung yang pasti telah menyambut para prajurit itu.

Terkait:

Sebuah film perang yang diwujudkan dengan brilian, Saving Private Ryan berfungsi sebagai penggambaran konflik yang mendebarkan dan, pada dasarnya, film anti-perang yang menghilangkan keberanian dan janji-janji palsu akan kemuliaan. Sebuah smash kritis dan komersial, tidak pernah lebih baik di layar lebar, tetapi televisi telah membuktikan kanvas yang layak untuk potret perang yang realistis. Beberapa mendahului film Spielberg sementara banyak yang mengikutinya.

10. The Liberator

The Liberator
The Liberator

Miniseri yang diremehkan ini (dibuat oleh penulis skenario Die Hard Jeb Stuart) tiba di Netflix pada November 2020 tetapi layak untuk dicari. Ini mengikuti eksploitasi Resimen Infanteri ke-157, yang dipimpin oleh Perwira Angkatan Darat AS Felix Sparks, saat mereka memulai perjalanan brutal 500 hari melalui Eropa yang diduduki Nazi.

Berdasarkan peristiwa kehidupan nyata, serial ini khas karena animasi CGI-nya yang mencolok dan penggambaran yang jelas tentang pertempuran paling melelahkan dalam konflik serta pembebasan kamp konsentrasi Dachau.

9. Broadwalk Empire

Broadwalk Empire
Broadwalk Empire

Boardwalk Empire mungkin bukan drama perang dalam arti yang sebenarnya, tetapi ini berfungsi sebagai potret brilian dari dampak mengerikan dan akibat dari Perang Dunia Pertama. Sebagian besar terletak di pundak Jimmy Darmody dari Michael Pitt, seorang pemuda yang lolos dari kehidupan rumah tangga yang bermasalah dengan mendaftar dalam pertarungan di Front Barat.

Setelah kembali dari perang, pemirsa melihat bahwa pengalaman Jimmy di parit telah meninggalkannya dengan luka dan trauma yang mengubah hidup. Acara ini juga mengeksplorasi efek perang pada beberapa tentara dan individu lain yang bertempur di garis depan.

8. The Company

The Company
The Company

Berdasarkan novel laris Robert Littell, miniseri tiga bagian dari penulis Black Hawk Down Kevin Nolan ini menceritakan eksploitasi tiga lulusan Yale saat mereka memulai karir di dinas rahasia negara masing-masing.

Mencakup 40 tahun konflik Perang Dingin dan segala sesuatu mulai dari Teluk Babi dan runtuhnya Uni Soviet, The Company adalah film thriller mata-mata yang realistis, melacak cara kerja sebenarnya dari agen rahasia ini. Prosesnya didukung lebih lanjut oleh pemeran yang mengesankan, termasuk Chris O’Donnell, Alfred Molina, dan Michael Keaton, dengan yang terakhir dalam bentuk mencuri adegan sebagai kepala CIA kehidupan nyata James Jesus Angleton.

7. Babylon Berlin

Babylon Berlin
Babylon Berlin

Seolah-olah sebagai neo-noir yang berlatar belakang Jerman pascaperang tahun 1920-an, Babel Berlin menawarkan perspektif baru tentang dampak dari Perang Dunia Pertama, diceritakan dari sudut pandang inspektur polisi dan protagonis utama, Gereon Rath (Volker Bruch).

Direkrut untuk menangani jaringan pemerasan, Rath dan petugas polisi, Charlotte Ritter (Liv Lisa Fries), mengungkap jaringan korupsi, kerusuhan sosial, dan penipuan dengan latar belakang Republik Weimar yang tidak stabil. Sebuah drama periode otentik dan jelas diwujudkan, Babel Berlin adalah mengambil segar dan inventif genre kejahatan.

6. Generation Kill

Generation Kill
Generation Kill

HBO memberi Perang Irak perlakuan Band of Brothers dengan miniseri yang kuat ini dari tim di belakang The Wire. Ini adalah konflik yang tajam dan membakar, mencatat pengalaman seorang reporter yang ditempatkan di unit Marinir selama beberapa minggu pertama perang.

TERKAIT:
Review Pertama Lightyear : Efek Visual yang Spektakular

Penulis David Simon dan Ed Burns selalu menyukai realisme daripada isyarat naratif yang terkait dengan penceritaan tradisional dan itu tidak berbeda di sini dengan Generation Kill, membuktikannya sebagai jam tangan yang cerdas (jika sedikit kacau). Itu disengaja dan begitu pemirsa mengambil detail utama dari aksi yang sedang berlangsung, itu adalah jam tangan yang memikat.

5. Tour Of Duty

Tour of Duty
Tour of Duty

Menjadi panas di belakang Peleton Oliver Stone, Tour of Duty menawarkan pandangan yang sama teguhnya pada Perang Vietnam. Selama tiga musim, itu mengikuti eksploitasi peleton infanteri dalam tur tugas dan merupakan salah satu pertunjukan pertama yang menggambarkan konflik secara negatif.

Pertempuran terjadi melawan Viet Cong dan juga di dalam barisan peleton, sementara para protagonis menghadapi ketidaksetujuan sosial dan kematian mereka sendiri secara teratur. Menjelang waktunya dalam menampilkan pengalaman pasukan, Tour of Duty tetap menjadi berlian yang sulit.

4. Das Boot

Das Boot
Das Boot

Tindak lanjut dari Das Boot ini mungkin tidak menangkap tingkat ketegangan psikologis yang sama seperti film klasik Wolfgang Petersen, tetapi tetap menjadi penerus yang layak. Berdasarkan buku Lothar-Günther Buchheim, Das Boot, dan sekuel Die Festung, seri ini terkenal karena membagi alur cerita menjadi dua narasi yang berbeda, dengan satu didasarkan pada kru U-boat Jerman dan yang lainnya berfokus pada Perlawanan Prancis .

Menawarkan detail periode yang brilian dan kecepatan naratif yang stabil, sementara perang kapal selam tetap benar-benar sempit dan berpasir, aksi di darat menambah kedalaman baru pada apa yang merupakan drama ensemble yang mengesankan.

3. Catch-22

Catch-22
Catch-22

Novel Joseph Heller telah lama dianggap hampir tidak dapat difilmkan karena struktur naratif non-kronologisnya yang khas. Mike Nichols membuat tinju yang layak dengan film tahun 1970 tetapi Luke Davies dan David Michôd yang memukul emas dengan miniseri TV yang direalisasikan dengan kaya ini.

Bintang baru Christopher Abbot berperan sebagai anti-pahlawan Kapten John Yossarian, Angkatan Udara AS Angkatan Udara B-25 Bombardier melakukan minimal untuk melewati Perang Dunia Kedua. Pengingat indah akan kesia-siaan perang, Catch-22 menawarkan pemeran pendukung yang mengesankan, termasuk George Clooney, yang juga menjabat sebagai produser eksekutif dan menyutradarai beberapa episode.

2. The Pacific

The Pacific
The Pacific

Hampir satu dekade setelah Band of Brothers, Steven Spielberg dan Tom Hanks mengunjungi kembali Perang Dunia Kedua sebagai produser eksekutif di miniseri HBO beranggaran besar lainnya. Pasifik mungkin tidak memiliki keterpaduan naratif yang sama tetapi tetap menjadi tontonan yang kuat dan, seringkali, sulit, mencatat pertempuran Pasifik yang kurang dikenal dan kengerian yang terjadi di tempat-tempat seperti Guadalcanal.

Berdasarkan memoar marinir AS Eugene Sledge dan Robert Leckie, serial yang sangat brilian ini menampilkan pertunjukan pembangkit tenaga listrik dari James Badge Dale, Jon Seda, dan Joseph Mazzello dari Jurassic Park, serta peran pelarian awal untuk Rami Malek.

1. Band of Brothers

Band of Brothers
Band of Brothers

Band of Brothers adalah salah satu acara TV pertama yang memiliki kepekaan sinematik, menetapkan cetak biru untuk orang-orang seperti True Detective. Seperti Saving Private Ryan, itu juga melakukan tindakan penyeimbangan yang sama sebagai pertunjukan kepahlawanan dan kengerian perang.

Pemeran luar biasa yang dipimpin oleh Damien Lewis dan Ron Livingston, bersama dengan banyak bintang yang sedang naik daun, menghidupkan eksploitasi “Easy Company”, dari pelatihan hingga akhir konflik. Memadukan wawancara kontemporer dengan para penyintas kehidupan nyata di samping drama visual yang menakjubkan, Band of Brothers menetapkan tolok ukur baru untuk drama TV.

1 thought on “10 Acara TV Perang Realistis Untuk Ditonton

Comments are closed.